Laman

September 09, 2012

Sinopsis The King 2 Hearts Episode 8



Episode 8Jae-ha dibawa kembali ke istana, saat dia keluar mobil dia mendengar pemberitahuan meninggalnya sang Raja dan Ratu, dia pun melihat ke arah sumber suara. Mereka semua berdoa untuk almarhum Raja dan Ratu.Jae Ha pergi ke kamarnya dan berganti tuksedonya. Saat ia menarik dasinya, ia mulai teringat saat-saat bahagia bersama Jae Kang, seperti saat  ia baru selesai dinas militer, dia menggoda Jae Kang, dan olok-olok satu sama lain.Jae Ha mulai menangis. Ia terus berusaha mengontrol emosinya, tapi dia tidak cukup kuat untuk mengontrol sepenuhnya, terutama ketika ia sendirian dia sangat  rapuh.Hang Ah mendapat telpon dari  ayahnya, yang menanyakan apakah dia baik-baik saja dengan. Karena dia hanya mempercayakan Hang-ah pada Raja karena ia percaya padanya, tapi Hang Ah tidak punya waktu untuk membicarakan hal ini dengan ayahnya dan meminta maaf sebelum menutup telepon.Hang-ah  pergi dan mencoba untuk menemukan Jae Ha, berjalan melalui lorong dengan banyak terpasangan potret kerajaan. Dia mengenakan setelan hitam dan menuju suatu tempat. Dia tenang dengan mata bengkak habis menangis. Tapi saat Jae-ha melihat kearah Hang-ah, Sekretaris Eun mengingatkan Jae-ha dengan memanggilnya "Yang Mulia" dan mengatakan ia sudah terlambat.Hang Ah terkejut, dan kemudian dia memanggil Jae-ha  "Yang Mulia" juga. Tapi Jae Ha berhenti dan mengatakan kalau ia berharap ia tidak memanggil dia seperti itu juga. Jae Ha terus melanjutkan perjalanan dan Hang Ah hanya bisa melihat dia.Jae Ha berganti pakaian formal resmi merah milik Raja. Dia berdiri di depan gambar  Jae Kang dan Ratu, dan dia menyerahkan Seal Imperial. Dia disambut oleh semua pejabat pemerintah di garis formal dan mereka tunduk. Dia berjalan melewati mereka dan pergi ke kantor Raja.Jae Ha menetapkan Seal Imperial di atas meja dan berbalik, di mana semua penjaga Imperial berlutut di depan Raja baru mereka. Hang  Ah berada di kamarnya dan meminta bantuan pada ajudannya.Jae Ha duduk di meja Raja, dia berhenti sejenak sebelum duduk. Jae Ha diberitahu Sekretaris Eun kalau  mulai sekarang, ia harus menulis buku harian. Dan Raja menulis  buku harian setiap hari tentang masalah politik ia telah ditangani, apa yang dia baca, dan apa yang ia rasakan. Diary itu berbentuk elektronik, sehingga ia menghadapi monitor dan ada gambar Raja sebelumnya saat ia membacakan buku hariannya.Jae Ha sendirian di kantor dan dari  kursinya dia melihat sekitar untuk menatap potret Jae Kang. Dia menekan sebuah tombol dan buku harian elektronik muncul, meminta dia untuk me-reset password. Dia hanya menatap potret Jae Kang dan tidak mengatakan apa-apa.Setelah itu Jae Ha diserahkan setumpuk dokumen untuk meninjau dan memahami apa yang Jae Kang lakukan pada hari-hari terakhir. Jae Ha bertanya mengapa ada begitu banyak hal tertunda ketika masa berkabung nasional. Jae Ha mengkritik beberapa masalah politik yang tertunda, bertanya-tanya apa yang pemerintah lakukan hari ini. Sekretaris Eun mengatakan pemerintah telah melakukan cukup banyak, dan apa yang Jae Ha lakukan sepuluh bulan yang lalu?Jae Ha berdiam untuk melakukan tugas barunya sebagai raja, dan ia  tidak lupa untuk memberitahu Sekretaris Eun kalau  ia memiliki IQ 187. Sekretaris Eun mengintip Jae Ha yang rajin memeriksa dokumen dan tampak senang melihat dia bekerja begitu keras.Sekretaris Eun bertemu dengan seorang pejabat yang memberitahu kepadanya kalau  ventilasi yang terpasang di kompleks liburan dan jendela hanya terbuka sedikit. Ditambah ada banyak kayu di perapian. Semua ini menyebabkan keracunan karbon monoksida. Tapi tidak ada yang menunjukkan  apa pun kecuali sebuah kecelakaan tragis.Sekretaris Eun berpikir kembali pada percakapannya dengan Danial Craig dan ketika ia mengatakan kalau  Anmyeondo adalah tempat yang tepat untuk berlibur. Dia mendapatkan sebuah teks dari Danial Craig yang bertuliskan "terima kasih atas bantuannya". Jelas Sekretaris Eun tahu apa yang dia lakukan dan sudah menyebabkan kematian Raja dan Ratu.Ibu Ratu berada di rumah sakit dengan Putri, yang masih tidak sadar. Ibu Ratu  di telepon terus untuk merencanakan banyak acara dan melakukan tugas rutinnya. Ketika ada seorang wanita yang menawarkan untuk mengurus Putri, Ibu Ratu menolak karena dia adalah gadis yang sangat bangga pada dirinya dan tidak ingin orang melihatnya seperti ini. Para dokter mengatakan fungsi otaknya tidak  terluka.Putri bangun dan dia ingat semua saat sedang berbicara di telepon dengan Jae Ha dan kemudian mengantarkan bahan makanan untuk Jae Kang. Setelah itu dia tidak ingat apa yang terjadi. Ketika ia meraih teleponnya untuk memeriksa log teleponnya, dia lebih terkejut menyadari kakinya yang lumpuh.Sekretaris Eun sedang duduk di kamarnya dan mendapat teks yang menanyakan apakah dia tidak enak badan karena Raja ingin melihatnya segera. Jae Ha berbicara  dengan Sekretaris Eun, yang ingin mengungkapkan tentang apakah saudaranya dan kakak iparnya meninggal karena kecelakaan, dan betapa anehnya kalau Jae-shin  juga masuk di kecelakaan pada  malam yang sama. Padahal tidak ada yang salah dengan mobilnya, dan dia juga tidak ingat kejadian yang menyebabkan kecelakaan itu.Sekretaris Eun menatap potret Jae Kang, dan kemudian mengambil tanggung jawab. Dia bilang itu salahnya, Raja dan Ratu meninggal, karena ia tidak memeriksa rumah itu dengan benar. Jae Ha bertanya apakah tungku, cerobong asap, dan jendela tidak diperiksa dengan benar? Sekretaris Eun menegaskan hal itu, dan Jae Ha menendang meja di sampingnya karena kesal.Jae Ha bertanya apakah Sekretaris Eun sedang mencoba untuk berhenti karena ia gagal  dalam mengerjakan tugasnya untuk Raja sebelumnya, atau karena ia tidak suka Jae Ha dan tidak mau membantunya? Sekretaris Eun bilang itu keduanya. Jae Ha mengatakan kepadanya kalau hukumannya adalah berada disisi Jae Ha dan mengubah seorang pria dengan bagian dari sampah seperti dia menjadi Raja. Sekretaris Eun setuju dan pergi.Sebagai Sekretaris Eun berjalan keluar setalah pertemuannya dengan Jae Ha, ia mendapat telepon dari Bong Goo, yang terus menggali rasa bersalah bahkan lebih dalam. Bong Goo tahu Sekretaris Eun pasti mencoba untuk mengundurkan diri, tetapi tidak ada yang bisa dilakukannya untuk meredakan rasa bersalahnya. Ia menerima suap dari mereka dan mengungkapkan informasi rahasia, dan sekarang dia tidak berterus terang tentang hal itu. Jadi dia adalah orang semacam itu juga, pergi ke Raja baru dan mengambil tanggung jawab tertentu dan ingin berhenti, tetapi tidak mengatakan seluruh kebenaran. Sekretaris Eun menjawab kalau dia bukan orang seperti itu.Bong Goo mengatakan kalau Raja saat ini adalah bagian dari sampah dan tidak bisa memimpin negara ini. Dia akan menghancurkan negara itu. Dia ingin Sekretaris Eun untuk tidak menentangnya pada  apa yang dia rencanakan untuk melakukannya, karena ini untuk kebaikan negara. Pembunuh wanita ada di bandara dan membaca berita tentang kematian Raja dan Ratu telah dikatakan sebagai kecelakaan. Lalu dia meninggalkan negara itu.Hang Ah sedang berada di rumah panas sedang mengurusi tanaman, seperti yang Ibu Ratu lakukan dalam episode sebelumnya. Para pelayan mencoba untuk menghentikannya, mengatakan Ibu Suri tidak ingin dia melakukan apa pun. Tapi Hang Ah memiliki banyak waktu luang, ditambah dia tidak secara resmi belum menjadi anggota keluarga kerajaan. Dia mengatakan itu hanya memetik beberapa tanaman, tidak  dapatkah orang dari Korea Utara menyentuh tanaman dan semuanya akan berubah komunis merah juga.Jae Ha berjalan dan melihat Hang Ah di rumah panas. Jae-ha tersenyum. Dia berjalan ke dalam untuk berbicara dengan Hang-ah. Dia memberitahu semua orang untuk meninggalkan dirinya sehingga ia dapat berbicara dengan Hang-ah secara pribadi. Jae Ha menggoda kalau dia cocok untuk melakukan pekerjaan fisik, yang menyebabkan Hang Ah mengeluh kalau hal pertama yang ia katakan padanya adalah untuk mengolok-olok dia.Hang Ah mempengaruhi aksen sageuk dan memberi hormat untuk Jae Ha, dan ia membungkuk dan menggoda dia, menanyakan apakah dia berpura-pura bahwa dia berakting di sebuah sageuk? Hang Ah bertanya bagaimana keadaannya dia karena dia dalam banyak rasa sakit dan lelah. Tapi Jae-ha lebih khawatir tentang ibunya yang runtuh. Jae Ha meminta Hang-ah  untuk membantunya mengurus Jae Shin.Ibu Ratu yang mengurus Jae Shin, yang terus duduk di sana dan kemudian dengan tenang menusuk dirinya sendiri dibagian paha dengan sikat tajam. Ibunya takut, tapi Jae Shin ingin mengkonfirmasi bahwa ia telah kehilangan semua sensasi di kakinya.Shi Kyung tiba tapi Putri tidak ingin melihatnya. Hang Ah pergi ke rumah sakit untuk melihat Jae Shin tapi ditahan di pintu. Ketika pelayan memberitahu Ibu Ratu kalau Hang Ah datang untuk mengunjungi Shin Jae, dan Ibu Ratu sepertinya tidak mengizinkan Hang-ah masuk.Jae Shin mendengarkan musik ketika dia merasa bau sesuatu. Dia melihat sekeliling dan kemudian begitu hancur menyadari kalau dia sudah buang air besar tanpa menyadarinya karena dia tidak memiliki kontrol atas buang air besar dia lagi. Dia mencoba untuk merangkak ke kamar mandi untuk membersihkan dirinya sendiri, dan ketika Shi Kyung mendengar kebisingan dan ingin masuk, tapi Jae-shin menjerit meminta dia untuk tidak masukJae Shin mengatakan dia akan bunuh diri jika ada orang masuk, tetapi Hang Ah tetap berjalan masuk menemui Jae-shin. Hang Ah datang dan segera melihat situasi. Dia dengan tenang mengunci pintu dan berjalan ke tempat tidur untuk menarik seprai dan selimut, dan melemparkannya ke samping. Dia pergi untuk menarik mandi dan kemudian menyeret Jae Shin memasukan dia ke bak mandi. Jae Shin mencoba berjuang dan memanggil  Hang Ah Komunis saat ia mengamuk atas negara impoten dia.Hang Ah tetap tenang dan tegas dengan dia, mengatakan Jae Shin kalau semua yang dia lakukannya adalah omong kosong. Ini bukan masalah besar, jadi dia perlu mendapatkan lebih dari itu. Saat ini Ibu Ratu begitu sibuk dan kewalahan, sehingga Jae Shin ingin membuat ibunya lebih khawatir? Ketika Jae Shin mencoba memukul Hang Ah, dia bertahan, dan hanya mengatakan Jae Shin jangan terus memukul ditempat yang sama. Dia membantu Jae Shin dan kemudian memandikannya.Hang Ah memuji Jae Shin karena memiliki kulit indah seperti itu, dan  Jae Shin menjawab kalau ia dilahirkan dengan semua itu. Mereka membahas rutinitas perawatan kulit dan pengelupasan kulit. Ketika Ibu Ratu kembali, Hang Ah sudah selesai membersihkan Jae Shin dan adalah meletakkan lotion di kakinya. Jae Shin berpesan pada Hang-ah dengan mengatakan padanya untuk menggunakan lotion pada kakinya. Shin Jae memberitahu ibunya kalau ia buang air besar tapi Unni sudah membersihkan tubuhnya, meskipun ruangan masih berbau tidak enak. Ibu Ratu tampak tersentuh dan sedih.Ibu Ratu secara pribadi memasak dan membawa Hang Ah bersama ke dapur. Ibu Ratu menunjukkan pada Hang Ah bagaimana membuat sup kerang seperti cara yang keluarga suka memakannya. Ibu Ratu mulai lunak pada Hang-ah, meskipun dia terlihat kasar lagi ketika ia berbicara dengan Hang  Ah. Karena Hang-ah masih berbicara dengan aksen Korea Utara, Ibu Ratu meminta dia untuk berhenti dan Hang Ah berjanji untuk mencoba. Mereka tersenyum satu sama lain.Selama makan malam di rumah sakit, sangat sedih dengan hanya mereka berempat duduk mengelilingi meja, tanpa Jae Kang dan Ratu, setiap orang makan sup kerang buatan Hang Ah. Ibu Ratu memberitahu Jae Ha dan Jae Shin untuk mencoba sup buatan Hang Ah. Jae Shin bilang itu baik tapi sedikit asin, dan Jae Ha menggigitnya tapi harus minum air. Percakapan berubah menjadi sesuatu di masa lalu yang menampilkan Jae Kang dan semua orang tumbuh diam. Mereka mengubah  topik lagi  dan suasana hati rileks lagi.Setelah makan malam, Jae Shin berbicara pada ibunya dari jendela kamar rumah sakitnya. Ibu Ratu sedang di dalam mobil menuju kembali ketika ia akhirnya tidak dapat menontrol diri lagi dan akhirnya  menangis, Shi Kyung yang duduk di depan, mendengar semuanya. Jae Shin duduk di tempat tidur dan melihat  gambar dari Jae Kang dan menangis atas kehilangan kakaknya tertuanya.Hari pemakaman tiba dan Jae Ha, mengenakan pakaian formal-nya sebagai raja, berjalan ke layanan tersebut. Ibu Ratu menangis tapi Jae Ha tetap tabah sebagai kepala negara dengan mengatakan selamat tinggal kepada Raja dan Ratu.Jae Ha diam-diam menangis di kantornya ketika Hang  Ah tiba dan Jae-ha  menyembunyikan itu darinya. Tapi Hang-ah  tahu, dan dia  membuat alasan kalau ia di sini untuk meminta sesuatu padanya, Hang-ah  meminta Jae-ha untuk  menangis keras-keras. Karena jika dia terus seperti ini dia akan sakit. Dan tidak ada yang lebih penting daripada mengurus dirinya sendiri. Jae Ha memberitahu Hang Ah kalau dia melanggar batas nya saat ini.Hang Ah pergi menemui Sekretaris Eun dan meminta dia untuk membersihkan jadwal Jae Ha selama tiga, atau dua jam. Biarkan dia beristirahat sebentar. Jae Ha sedang di kantornya, dia berjongkok di lantai dengan kepala menempel ke sudut meja. Dia bangun ketika pintu terbuka dan Shi Kyung masuk, Dia diberitahu kalau  jadwal yang akan datang telah dibatalkan.Hang  Ah duduk di kamarnya dengan menyiapkan makanan ringan, semua makanan kesukaan Jae Ha. Dia mempraktekkan untuk mengatakan "oppa" dengan menonton drama, dan mengingat Jae Ha saat menceritakan apa yang semua orang ingin mendengar dari wanita. Dia mencoba dan hampir membuat dirinya muntah melihat betapa memuakkan itu. Tapi dia sangat lucu berlatih mengatakan "oppa".Jae Ha tiba, dan menanyakan apakah ia ingin lihat? Hang-ah menegaskan kalau dia ingin dia beristirahat sebentar tapi Jae-ha bilang dia tidak bisa, ia telah bekerja untuk melakukan. Ia melihat makanan dan mengingatkan dia kalau ia tidak bisa makan daging selama periode ini. Hang Ah memberitahu dia untuk mencobanya, ini semua telah disetujui, saat Hang-ah tergagap mengatakan ".... op .... pa ..." Jae Ha tampak tercengang dan bertanya apakah dia hanya menyebutnya "oppa"?Hang-ah tampak malu dan Jae-ha menggoda dia, dengan menanyakan berapa umur Hang-ah sehingga  dia memanggilnya oppa. Hang- Ah mengatakan, dia belajar dari aktris terkenal di Korea Utara. Dia menggoda, mengatakan kalau dia seperti Jeon Do Yeon dan Kim Tae Hee. Hang-Ah cemberut dan  tidak ingin melakukan ini lagi. Jae Ha duduk di sebelah Hang Ah dan meminta dia untuk melanjutkan, ia bilang ini sangat menghibur.Hang Ah bilang kalau dia  tidak berusaha untuk menghibur dirinya, tapi dia ingin menghiburnya. Jae-ha  mengatakan dia terhibur, meskipun dia tidak punya bakat akting, dia cukup baik membuatnya tertawa. Jae-ha merengek, meminta dia untuk menunjukkan kepadanya apa lagi yang Hang-ah belajar untuk dia. Hang Ah membuatnya berjanji kalau ia tidak akan tertawa, dan Jae-ha berjanji.Hang Ah bangkit dan melakukan gerakan dari girlband T-ara. Hang-ah  manis dan Jae Ha tidak bisa menahan tawanya. Jae-ha  bertanya mengapa dia punya sarung tangan cakar beruang di tangannya, dia berniat untuk kotak dengan seseorang. Jae-ha  memuji dia, Hang-ah lucu.Kemudian, Jae Ha meletakkan dirinya di tempat tidur, merasa santai karena dia tidak minum. Hang Ah mengingatkan kepadanya kalau  ia memiliki tiga puluh menit lagi sebelum dia harus kembali bekerja. Tapi dia menawarkan untuk membiarkan dia tidur dan membangunkan dia nanti.Jae Ha tiba-tiba meraih tangan Hang Ah dan menariknya ke tempat tidur. Dia menggoda, dengan mengingatkannya bahwa dia tunangannya dan ia juga Raja. Hang Ah cepat bangun, dan mengingatkannya kalau  keluarga kerajaan masih ngotot untuk etiket sejak era Joseon. Jae Ha berjanji kalau dia akan mendapatkan harem kemudian, jika dia seperti ini.
Jae Ha mengubah subjek, menariknya untuk duduk dan menunjukkan bahwa dia perlu lebih memperhatikan kulitnya. Hang Ah mengeluarkan cermin dan mengatakan dia telah melakukan banyak masker akhir-akhir ini, ditambah Jae Kang memujinya pada kulit yang cantik. Jae Ha bertanya-tanya ketika itu terjadi, juga bertanya mengapa Hang Ah percaya pada apa kata Jae Kang?Jae Ha menggoda kalau kakaknya penuh dengan kebohongan manis, dan kakak iparnya benar-benar sudah ditipu untuk setuju menikah dengan  Jae Kang. Hang Ah mengatakan dan menunjukkan gambar untuk membuktikannya. Pada hari kecelakaan itu, Jae Kang mengirim email gambar ke mereka berdua. Jae Ha katanya dihapus pada gambar, tetapi Hang Ah katanya halus, dia dapat melihat gambar di teleponnya.Hang Ah mengeluarkan teleponnya dan menunjukkan Jae Ha gambar. Jae Ha menggoda kalau saudaranya sama sekali tidak cocok dengan adiknya iparnya. Hang Ah bangun untuk pergi dan memberinya beberapa ruang, tetapi Jae Ha meraihnya dan menghentikannya. Dia menyatakan kalau dia terpaku pada kakaknya malam itu, saat ia mulai menangis dengan suara keras. Hang Ah duduk kembali di tempat tidur dan melihat Jae Ha.Dia meminta maaf, ia tidak pernah tahu segalanya akan jadi begini. Hang Ah menariknya ke pelukannya, membiarkan dia menangis di pelukannya.Adegan berjalan gelap, dan adegan berikutnya adalah Raja kami dan Ratu masa depan di tempat tidur.
Sekretaris Eun diinformasikan kalau Raja menghabiskan malam di ruang Hang Ah. Dia memberitahu para pelayan untuk menjaga ini untuk dirahasiakan dan kemudian bergegas untuk menemui Jae Ha. Jae Ha sekarang adalah Raja dan mereka tidak dapat berperilaku seperti dulu. Selama ini, bahkan jika Raja ingin, mereka seharusnya tidak melakukan ini. Hang Ah meminta maaf dengan mengatakan kalau  itu adalah dia yang mau.Sekretaris Eun mendapat telepon dari Bong Goo, yang berada di pesawat menuju Korea Selatan. Bong Goo melangkah keluar dari pesawat dan mengeluh kalau setiap kali dia kembali, dia kewalahan oleh bau kimchee di udara.Jae Ha dan Bong Goo bersiap-siap untuk bertemu John Mayer, dan  Sekretaris Eun menceritakan pada Jae Ha kalau orang itu adalah kepala dari Club M. Jae Ha berpikir orang itu hanyalah seorang pengusaha biasa tapi Sekretaris Eun mengatakan kepadanya itu tidak sesederhana itu. Bong Goo pergi  ke Istana dan dibawa untuk memenuhi Jae Ha.

Ketika Bong Goo melihat Jae Ha, ia menatap sedikit sebelum membungkuk. Jae Ha menawarkan dia tangan dan Bong Goo menerima tangan, tetapi mengatakan dia sangat senang melihat Jae Ha ........... lagi. Jae Ha bertanya apa yang dimaksud dengan "lagi"? Bong Goo bertanya apakah ia tidak ingat?

Comments
0 Comments

0 komentar:

Posting Komentar

silahkan komentar disini, dan gunakan bahasa yang baik dan benar, dan juga saya beritahukan blog ini DOFOLLOW.