Laman

September 18, 2012

Sinopsis The King 2 Hearts Episode 17


Episode 17k2h-00241Jae-ha menyuruh Shi-kyeong menelepon Bong-gu. Ia akan mengundurkan diri. Shi-kyeong berkata apapun keputusan Jae-ha, tetap harus didiskusikan dengan komite keluarga kerajaan. Tapi Jae-ha sudah menyerah. Ia berkata langsung saja hubungi Bong-gu, sekarang dialah rajanya. Shi-kyeong menatap Jae-ha dengan sedih.
k2h-00005 k2h-00007Dong-ha menemui Jae-ha. Ia berkata ada kontak dari Klub M. Dari Hang-ah. Jae-ha tersentak.
k2h-00010 k2h-00012Bong-gu memperingatkan Hang-ah bahwa teleponnya tidak bsia dilacak. Hang-ah akan kehilangan nyawanya jika tidak berhati-hati. Tiga orang pria menodongkan senjata mereka pada Hang-ah.
Bong-gu menyuruh Hang-ah meyakinkan Jae-ha untuk turun tahta. Pura-pura terlihat sedih dan takut. Hang-ah tak menjawab. Sementara itu Shi-kyeong mengatakan pada Jae-ha kalau Bong-gu pasti melihat telepon ini dari samping Hang-ah jadi Jae-ha harus bisa menahan emosi dan berusaha mengulur waktu. Ia akan mencoba melacak darimana teleponnya. Jae-ha mengangguk. Shi-kyeong meninggalkan Jae-ha sendirian.
k2h-00019 k2h-00023Jae-ha duduk dan menekan tombol. Wajah Hang-ah muncul di layar. Mereka hanya bertatapan untuk beberapa saat. Melepaskan kerinduan dan memasikan keduanya baik-baik saja. Akhirnya Jae-ha bertanya apakah Hang-ah baik-baik saja. Dengan mata berkaca-kaca, Hang-ah tersenyum dan mengangguk. Jae-ha menanyakan keadaan ibunya. Hang-ah berkata Ibunda Raja baik-baik saja.
k2h-00034 k2h-00035Jae-ha meminta Hang-ah tidak memikirkan apapun dan tidak melakukan apapun. Ia akan mengurus semuanya. Mulai sekarang mereka akan menjalani hidup mereka dengan tenang.
Wajah Hang-ah sedikit terkejut karena itu menunjukkan Jae-ha akan turun tahta. Ia lalu menangis dan berkata Jae-ha harus berhasil. Ia ingin tetap hidup.
k2h-00040 k2h-00041Hang-ah menangis tersedu-sedu. Bong-gu tersenyum puas. Para pengawal istana tidak bisa melacak telepon itu.
“Aku ingin hidup bahagia secepatnya. Aku ingin hidup bersama Yang Mulia sampai tua,” isak Hang-ah. “Alasan aku bertahan hidup sampai sekarang hanyalah Yang Mulia.”
 k2h-00055 k2h-00059Jae-ha sedih mendengar perkataan Hang-ah.
“Yang Mulia ingat, bukan? Saat WOC, aku mengatakan pada Yang Mulia tipe pria seperti apa yang kuinginkan.”
Deg, Jae-ha berpikir cepat. Saat WOC, Hang-ah berkata ia ingin pria yang layak menerima rasa hormatnya. Seorang yang menang dengan terhormat. Ia menatap Hang-ah.
“Bukankah kita menang pada akhirnya? Kita memiliki begitu banyak kenangan.” Kata Hang-ah pelan-pelan.
Bong-gu mulai merasa curiga.
k2h-00070 k2h-00074“Kita bahkan memutar bola dunia dan berpikir ke mana kita hendak mengirimkan hadiah. Kau ingat, bukan?” lanjut Hang-ah menatap Jae-ha dengan tajam.
Jae-ha ingat. “Di sanakah kau disandera?” katanya dalam hati.
k2h-00077 k2h-00081“Hei!!” teriak Bong-gu. Hang-ah menoleh.
“Siapa orang di sampingmu?” tanya Jae-ha khawatir.
“Tidak ada siapapun,” kata Hang-ah tenang. Bong-gu memberi isyarat pada para pria yang mengepung Hang-ah. Mereka mengokang senjata mereka. Klik!!
“Bunyi apa itu?” tanya Jae-ha semakin ceams. “Apa yang terjadi?”
“Mereka tidak akan berbuat sembarangan,” ujar Hang-ah. Ia menatap Bong-gu denagn amah,” Mereka hanya menggertak!”
“HEI!!” teriak Bong-gu.
“Kau harus ingat!” seru Hang-ah pada Jae-ha, ”Jika kau mengikuti perintah mereka dan turun tahta, aku akan bunuh diri dengan menggigit lidahku. Jadi kau sama sekali tidak boleh mengundurkan diri!!”
Heh…jadi inget Jae-shin pernah meneriakkan kata-kata ancaman yang sama dan Hang-ah waktu itu berkata pada Shi-kyeong kalau orang yang benar-benar ingin mati tidak akan mengatakan kata-kata seperti itu.
Bong-gu mematikan koneksi. Wajah Hang-ah hilang dalam sekejap dari layar.
“Hang-ah!! Hang-ah!!” seru Jae-ha panik. Shi-kyeong dan Dong-ha menghambur masuk mendengar teriakan Jae-ha. Jae-ha berkata mereka ada di Cina. Ia mengirimkan hadiah pada Bong-gu ke Cina. Jae-ha berdiri dan menyuruh mereka menelepon duta besar negara-negara perbatasan dan Departemen Administrasi. Ia juga memerintahkan pasukan anti-teroris untuk bersiaga.
k2h-00091 k2h-00094Bong-gu menghampiri Hang-ah dengan marah. Ia bertanya apa maksudnya dengan perkataan Hang-ah mengenai bola dunia. Hang-ah mengusap air matanya dan mengibaskan rambutnya.
“Bukankah kami mengirimimu hadiah. Kau tidak ingat?” ledek Hang-ah. “Kekasihmu?” (ternyata Hang-ah tahu waktu Jae-ha mendekati Dara untuk mengetahui lokasi Bong-gu. Seneng deh ada pasangan yang ngga rahasia-rahasiaan^^)
Bong-gu sadar Hang-ah telah memberitahu lokasinya kepada Jae-ha. Hang-ah berkata Bong-gu tidak bisa membunuhnya dan Ibunda Raja. Setelah ia bersusahpayah menculik mereka, sekarang Amerika dan Cina juga sedang mengawasi Bong-gu dengan ketat. Jadi bagaimana bisa Bong-gu membunuh mereka? Wajah Bong-gu menunjukkan apa yang dikatakan Hang-ah benar.
k2h-00114 k2h-00122“Itulah sebabnya dia (Bon Bon) hanya mengacung-acungkan guntuing pada Ibu. Apakah menyenangkan bermain sebagai penata rambut? Apa itu membuatmu senang? Kim..Bong..gu?” tanya Hang-ah dengan nada meremehkan.
PLAKK!! Bong-gu menampar Hang-ah keras-keras. Ia membenarkan ia tidak bisa membunuh Hang-ah tapi ia bisa melukainya. Dan luka yang tak terlihat jauh lebih baik. Para anak buah melepaskan senjata mereka dan menghampiri Hang-ah d ngan tangan kosong. Omo…apa yang akan mereka lakukan?
k2h-00135 k2h-00136Tapi Hang-ah tak akan membiarkan dirinya diperlakukan seenaknya begitu saja. Ia melawan para pria itu dan berhasil merebut kacamata hitam dari seorang penjaga. Ia melepaskan tangkai kacamata hitam itu dan menempelkan ujung yang tajam di lehernya.
“Aku bilang aku akan bunuh diri dengan menggigit lidahku kan? Aku adalah instruktur Tentara Rakyat Korea. Di Selatan kami disebut pasukan khusus. Kami dilatih untuk bunuh diri. Kau pasti sudah tahu, bukan?”
Hang-ah tahu, jika ia mati maka semuanya akan sia-sia untuk Bong-gu. Bong-gu tidak akan bisa tawar menawar dengan Jae-ha. Karena itu Hang-ah tahu Bong-gu tak akan membiarkan dirinya mati.
“Jangan salah paham. Aku masih hidup bukan karena keberuntungan tapi karena aku belum memutuskan untuk mati. Biarkan aku berada di sisi Ibu dan aku akan bersikap baik,” kata Hang-ah.
k2h-00139 k2h-00142Hang-ah dipertemukan kembali dengan Ibunda Raja. Ibunda Raja terkejut melihat keadaan Hang-ah yang penuh luka. Hang-ah menenangkan Ibunda Raja kalau ia tidak apa-apa, ia hanya kurang berolah raga. Hang-ah berusaha membuktikannya dengan mengangkat tangannya tapi ia malah mengernyit kesakitan. Hang-ah tersenyum agar Ibunda Raja tak mengkhawatirkannya.
Melihat keadaan Hang-ah, Ibunda Raja mengumpulkan keberaniannya dan mengajak Hang-ah melarikan diri. Hang-ah terkejut. Ibunda Raja mengangguk. Hang-ah terharu dengan keberanian mertuanya.
k2h-00153 k2h-00157Jae-ha, ayah Hang-ah, dan Shi-kyeong menganalisa lokasi kediaman Bon-gu. Mereka bisa masuk melalui sebuah gua yang terhubung dengan kediaman. Tapi mereka membutuhkan bantuan pemerintah Cina.
Hang-ah melihat situasi di luar ruangan tempat mereka disandera. Ada dua penjaga di sana. Hang-ah teringat ayahnya pernah berkata kalau Bong-gu membuat kediamannya di atas sebuah gua.
Setelah keberadaannya diketahui, Bong-gu tahu Korea Selatan akan berusaha membebaskan Ibunda Raja dan Hang-ah. Karena itu ia menggunakan pengaruhnya atas pemerintah Cina.
Pemerintah Cina menolak memberi bantuan pada Korea Selatan. Alasannya adalah Kim Bong-gu orang asing jadi mereka tidak boleh bertindak sembarangan. Dan lagi Cina tidak mau ada tentara dari luar memasuki wilayah mereka. Perdana Menteri pun tidak bisa membuat permintaan resmi karena tidak ada bukti nyata Klub M yang menculik Ibunda Raja dan Hang-ah. Jika ternyata mereka tidak menemukan keduanya di Cina, maka hubungan Cina-Korea akan terancam.
Ayah Hang-ah hendak menghubungi negaranya tapi Jae-ha berkata itu juga tidak ada gunanya. Utara tidak akan mau merusak hubungan mereka dengan Cina. Satu-satunya cara adalah menggunakan cara tak resmi. Diam-diam menyusupkan pasukan yang menyamar sebagai turis. Dong-ha, Young-bae, pengganti Shi-kyeong dan pengawal lainnya memasuki Cina secara terpisah dengan pura-pura tak saling mengenal.
k2h-00177 k2h-00179Ibuda Raja dan Hang-ah memulai rencana pelarina mereka. Ibunda Raja memecahkan lampu. Kedua penjaga di luar ruangan segera menghambur masuk. Hang-ah menyerang mereka dari belakang dan dengan ahli membuat keduanya terkapar. Walau sudah memberanikan diri, tetap saja Ibunda Raja gugup saat berhadapan dengan bahaya yang sebenarnya.
Hang-ah mengambil senjata dari seorang penjaga yang terkapar lalu membawa Ibunda Raja keluar dari sana. Ia menembak setiap orang yang menghalangi mereka, namun lengannya sempat tertembak.
k2h-00181 k2h-00186Pasukan Bong-gu menyisir bawah tanah untuk mencari Ibunda raja dan Hang-ah. Ibunda Raja dan Hang-ah bersembunyi di balik pipa-pipa. Hampir saja mereka berpapasan dengan Bon Bon. Untung Bon Bon tidak melihat mereka. Fiuh….
Hang-ah dan Ibunda Raja telah tiba di gua. Mereka menyusuri gua untuk mencari jalan keluar. Karena tidak bisa menemukan mereka di bawah tanah, Bon Bon tahu keduanya melarikan diri melalui gua.
k2h-00198 k2h-00202Pada saat yang sama, tim penyelamat dari Korea telah siap sedia di dekat tempat itu. Mereka mengamati situasi dari atas pohon dan hendak menjatuhkan penjaga di bawah agar mereka bisa ke gua.
Tapi belum sempat mereka beraksi, lebih banyak lagi pasukan Bong-gu muncul dan memberitahu rekan-rekan mereka di bawah kalau sandera telah melarikan dan mereka diperintahkan ke gua. Untunglah Dong-ha mendengarnya.
Ibunda Raja dan Hang-ah telah tiba di mulut gua. Luka tembak di lengan Hang-ah semakin terasa sakit. Banyak darah yang keluar.
Mereka berhasil keluar gua! Tapi sebuah sungai menghalangi mereka. Mereka harus menyeberang. Hang-ah melihat Ibunda Raja yang kelelahan.
Sementara itu Bon Bon telah tiba di gua dan membawa anjing pelacak. Oh no…no dogs >,<
k2h-00210 k2h-00213Hang-ah berkata ia akan menyeberang duluan dan akan mencari tali untuk menarik Ibunda Raja ke seberang. Ibunda Raja memegang lengan Hang-ah . Hang-ah menjerit kesakitan.
“Dengan lengan seperti itu bagaimana caramu menyelamatkanku dengan tali?”
“Aku seorang pelatih. Jangan remehkan aku,” kata Hang-ah tersenyum menenangkan.
“Apa kaupikir hanya wanita Utara yang kuat? Wanita Selatan juga sangat kuat,” kata Ibunda Raja sambil melangkah ke sungai.
Hang-ah menahan mertuanya. Airnya terlalu dalam. Ibunda Raja bertanya apakah mereka hanya akan menunggu di sana. Anak pertamanya telah tiada. Puterinya cacat. Dan puteranya yang tersisa sedang dalam bahaya. Mengapa juga ia harus menjadi beban untuk menantunya? Ia tidak mau. Dengan berani Ibunda Raja berenang menyeberangi sungai.
k2h-00218 k2h-00226Hang-ah melihatnya dengan ngeri, apalagi Ibunda Raja sempat terpeleset. Ia lega saat Ibunda Raja berhasil sampai di seberang.
Terdengar suara anjing dari dalam gua. Hang-ah terkejut. Ia segera berenang menyeberangi sungai. Mereka kembali melarikan diri. Sementara itu pasukan penyelamat juga bertindak.
Young-bae melepaskan tembakan hingga pasukan Bong-gu teralihkan dan tak bisa mengejar sandera. Terjadi adu tembak antara pasukan penyelamat dengan pasukan Bong-gu. Young-bae menyuruh Dong-ha pergi ke gua untuk mencari Ibunda Raja dan Hang-ah. Ia akan menghadang pasukan Bong-gu.
k2h-00235 k2h-00237Dong-ha berteriak memanggil-manggil Hang-ah dan Ibunda Raja. Hang-ah dan Ibunda Raja mendengarnya tapi Hang-ah khawatir mereka tidak sempat bertemu Dong-ha sebelum ditemukan oleh para pengejar mereka Bon Bon dan pasukan pengejar telah tiba di seberang sungai (kok aneh ya, gimana caranya mereka ke seberang? Kayanya mereka ngga berenang deh soalnya masih kering semua^^)
Hang-ah meminta Ibunda Raja mengumpulkan kekuatan dan terus berjalan merunduk tanpa memikirkan apapun. Ibunda Raja bertanya Hang-ah hendak ke mana. Hang-ah tak menjawab. Ia mendorong Ibunda Raja agar terus lari.
Ibunda Raja berlari. Hang-ah mengeluarkan senjatanya lalu menembak untuk mengalihkan perhatian Bon Bon dan para pengejar. Hang-ah berlari ke arah yang berbeda dengan arah Ibunda Raja. Bon Bon dan pasukannya mengejarnya. Dengan demikian mereka tidak mengejar Ibunda Raja. Untunglah Dong-ha menemukan Ibunda Raja. Ibunda Raja selamat.
k2h-00246 k2h-00251Hang-ah terus berlari. Saat menaiki tanah yang curam, ia terpeleset dan jatuh. Tubuhnya terkubur di bawah daun-daun kering. Tangannya terkulai tak bergerak.
k2h-00257 k2h-00262Ibunda Raja kembali dengan selamat ke istana. Jae-ha menemui ibunya yang sedang menjalani perawatan. Ia sedih melihat Ibunya lemah seperti itu. Ibunda raja melambaikan tangan agar Jae-ha mendekat. Jae-ha menggenggam tangan ibunya dan meminta maaf. Ini semua kesalahanya.
Ibunda Raja mengeleng. Ia terus menanyakan apa yang akan mereka lakukan mengenai Hang-ah. Jae-shin dan Shi-kyeong ikut sedih. Jae-ha menenangkan ibunya. Ia yakin Hang-ah baik-baik saja di suatu tempat. Ia akan menemukannya. Ia pasti menemukannya. Ibunda Raja mengangguk lemah.
k2h-00268 k2h-00274Bong-gu mendengar para sanderanya telah melarikan diri. Tapi Hang-ah belum ditemukan, mereka hanya menemukan senjata dengan sidik jari Hang-ah. Bong-gu memerintahkan sekretarisnya untuk diam-diam menyelidiki keberadaan Hang-ah.
Jae-ha berbicara dengan Perdana Menteri dan memintanya meminta bantuan Cina untuk menemukan Hang-ah. Tapi Perdana Menteri merasa keberatan. Saat ini Cina sedang marah karena Jae-ha diam-diam menyusupkan pasukan ke Cina untuk menyelamatkan Ibunda Raja. Deuh…politik ini memang kacau deh ya…masa nyelamatin orang ngga boleh >,<
Jae-ha marah. Ia bangkit berdiri dan menarik kerah Perdana Menteri. Ia berkata itu adalah pekerjaan Perdana Menteri.
“Ketika warga disandera, kau harus menyelamatkan mereka. Ketika ada masalah dalam negara ini, kau harus menyelesaikannya. Tapi kau… Apa yang telah kaulakukan selama ini? Selain membuang uang negara dengan mengadakan pesta, kau seharusnya melakukan sesuatu, bukan? Apa kau benar-benar ingin memulai perang denganku? Apa kau ingin rakyat tahu semua yang telah kausembunyikan selama ini?!”
k2h-00282 k2h-00287“Aku mengerti, Yang Mulia,” jawab Perdana Menteri ketakutan, “aku akan melakukan yang terbaik.”
Jae-ha melepaskan cengkeramannya dan terduduk lemas di kursi. Dengan suara tercekat penuh emosi ia meminta Perdana Menteri harus menemukan Hang-ah. Ia mohon.
k2h-00293 k2h-00296Cina mengadakan razia di perbatasan. Mereka mencari Hang-ah. Apakah untuk diselamatkan? Bukan, mereka mencari Hang-ah sebagai pengungsi dari Korea Utara ( yang memasuki Cina dengan ilegal) untuk ditangkap. Cina melakukannya atas permintaan Bong-gu. Seorang mata-mata dari Utara melaporkan hal ini pada ayah Hang-ah.
k2h-00297 k2h-00298Ayah Hang-ah memberitahu Jae-ha mengenai hal ini. Ia kesal Cina bekerjasama dengan Bong-gu untuk menangkap puterinya dan menggunakannya sebagai alat negosiasi. Jae-ha bertanya apakah ayah Hang-ah sudah mencari di tempat penampungan pengungsi. Ayah Hang-ah berkata pihak Cina melarangnya melihat tempat penampungan itu.
Jae-ha ingin agar para pengungsi itu melewati Korea Selatan dahulu sebelum dikembalikan di Utara. Ia berharap salah seorang dari mereka adalah Hang-ah. Ayah Hang-ah berkata ia telah memintanya pada pemerintah Cina tapi siapapun dilarang melihat daftar para pengungsi itu. Jae-ha dan ayah Hang-ah semakin frustasi.
k2h-00301 k2h-00302Jae-ha menyadari Bong-gu berada di balik semuanya. Satu-satunya cara adalah mengajukan Bong-gu pada ICC (International Criminal Court). ICC adalah pengadilan internasional yang mengadili para penjahat internasional. Jika Bong-gu dicap sebagai penjahat intenasional maka Cina tidak akan bisa melindunginya lagi. Dengan demikian Hang-ah bisa diselamatkan.
Tapi jika langkah ini gagal, maka bisa terjadi perrang. Sedikit saja kesalahan bisa menghancurkan segalanya.
“Apakah Yang Mulia memiliki bukti untuk melaporkannya?” tanya Shi-kyeong.
“Tidak ada,” jawab Jae-ha getir. Bahkan seandainya ia memiliki bukti yang jelas, bukan berarti masalahnya selesai. Jika Bong-gu menyembunyikan diri dalam negara bukan anggota ICC maka ICC tidak bisa menangkapnya. Tapi biar bagaimanapun, melaporkan Bong-gu pada ICC adalah jalan yang paling efektif saat ini.
Shi-kyeong mengusulkan agar Jae-ha berbicara dengan Sekretaris Eun. Ia berpendapat selama ini ayahnya bisa menangani Klub M dengan baik dan memiliki segudang pengalaman. Jae-ha tersenyum kecil.
“Kita belum bisa menghubunginya sekarang.”
“Mengapa tidak bisa? Apa yang sebenarnya terjadi antara ayahku dan …,” kata Shi-kyeong frustrasi.
“Kau boleh pergi,” potong Jae-ha singkat.
Shi-kyeong terpaksa pergi.
k2h-00312 k2h-00311Kecurigaan Shi-kyeong yang semakin meningkat membuatnya menggunakan akses utama yang diberikan Jae-ha untuk melihat arsip rahasia negara. Ia membaca surat pengunduran diri ayahnya. Shi-kyeong yang malang sangat shock :(
k2h-00321 k2h-00322Sekretaris Eun menelepon Jae-ha. Ia berkata ia tahu Hang-ah hilang dari kepala keamanan istana. Awalnya Jae-ha menanggapi dengan dingin dan hendak menutup teleponnya. Tapi Sekretaris Eun meminta Jae-ha melaporkan Bong-gu pada ICC. Jae-ha tak jadi menutup teleponnya.
“Yang Mulia tahu ini satu-satunya cara bukan? Aku akan maju sebagai saksi.”
“Aku sudah memikirkannya tapi itu tidak akan berhasil. Aku tidak merekam semua pembicaraanku dengannya. Dan lagi jika kau bersaksi di depan umum, apa Bong-gu akan diam saja? Bagaimana jika ia bilang kau membuat kesaksian palsu dan kau hanya menjadikannya kambing hitam?”
Sekretaris Eun terdiam.
“Kenapa? Apa aku salah lagi?” sindir Jae-ha.
Sekretaris Eun teringat perkataan Shi-kyeong bahwa Jae-ha adalah Raja yang memiliki kemampuan.
“Tidak, apa yang Yang Mulia katakan benar.” Akhirnya Sekretaris Eun mengakui kalau Jae-ha pantas menjadi Raja.
k2h-00325 k2h-00326Jae-ha melihat dokumen yang hendak ditandatanganinya. Di situ tertulis Shi-kyeong telah mengakses arsip kerajaan. Jae-ha berkata pada Sekretaris Eun kalau Shi-kyeong sepertinya sudah tahu semuanya. Jae-ha nampak khawatir. Ia berkata ia akan melacak keberadaan Shi-kyeong sekarang.
Shi-kyeong mengendarai mobilnya di tengah hujan untuk menemui ayahnya. Sekretaris Eun melihat fotonya dan Shi-kyeong yang tersenyum bahagia. Ia menghela nafas sedih.
k2h-00332 k2h-00336Tanpa menghiraukan hujan yang mengguyur tubuhnya, Shi-kyeong berjalan ke rumah ayahnya. Sekretaris Eun hendak menghindari Shi-kyeong dengan pergi untuk sementara. Terlambat, saat ia keluar rumah Shi-kyeong sedang berjalan menghampirinya membawa surat pengunduran diri Sekretaris Eun.
Shi-kyeong bertanya apakah benar ayahnya telah melakukan apa yang tertulis dalam surat itu. Sekretaris Eun tak menjawab.
k2h-00338 k2h-00340“Ayah yang mengajariku untuk tidak melakukan hal yang memalukan pada orang lain. Sekali melakukannya maka akan mudah untuk melakukannya lagi. Bukankah ayah yang mengajariku untuk tetap berbuat benar?”
Sekretaris Eun menyuruh Shi-kyeong masuk dan berbicara di dalam agar tidak kehujanan. Tapi Shi-kyeong sangat emosi saat ini.
“Ayah selama ini sangat keras padaku. Lalu apa ini?!!!” teriaknya sambil menangis.
k2h-00353 k2h-00354“Sangat memalukan, bukan?” jawab Sekretaris Eun. “Lihatlah dengan jelas, inilah ayahmu yang sebenarnya. Agar tak meninggalkan noda dalam sejarah pengabdianku, aku tak mengakui kesalahan yang kuperbuat. Dan akhirnya aku berjalan ke arah yang berlawanan. Selama ini aku memintamu untuk tidak membuat hal yang memalukan pada orang lain. Aku mengoreksinya sekarang. Kau harus menjadi orang yang tahu malu. Karena itu kau harus ingat Ayah yang sekarang. Dan juga kau harus…”
“Pada akhirnya Ayah hanya bisa menegur orang lain. Walau Ayah tak mengatakannya aku juga sudah tahu. Ini sudah cukup memalukan bagiku. Aku sudah mengingat keadaan ayah sekarang. Terima kasih telah memberiku beban yang baik.”
Shi-kyeong pergi dengan tubuh basah kuyup. Sekretaris Eun meminta pelayannya untuk mengejar Shi-kyeong dan memberikan payung. Melihat anaknya yang sangat terpukul dan malu akibat perbuatannya, Sekretaris Eun menangis dengan penuh penyesalan.
k2h-00365 k2h-00371Shi-kyeong menghilang. Jae-ha memerintahkan pencarian Shi-kyeong. Je-shin tak sengaja mendengar perkataan Jae-ha. Ia pikir Jae-ha sedang mencari Hang-ah. Jae-ha melihat adiknya dan memutuskan untuk memberitahu Jae-shin semuanya. Ia memberitahu Jae-shin kalau Shi-kyeong menghilang. Jae-ha menceritakan mengenai Sekretaris Eun.
Sementara itu Shi-kyeong sedang menenangkan dirinya di suatu tempat. Ia teringat percakapannya dengan Jae-ha saat mengetahui ayahnya dipecat. Waktu itu Jae-ha tetap menutupi kesalahan ayahnya walau Shi-kyeong marah. Ini membuat Shi-kyeong semakin malu dan merasa bersalah. Lalu ia ingat rencana Jae-ha untuk melaporkan Bong-gu ke ICC. Sepertinya Shi-kyeong merencanakan sesuatu.
k2h-00381 k2h-00589Dong-ha memberitahu Jae-ha kalau mereka telah menemukan Shi-kyeong. Shi-kyeong berada di bandara hendak pergi ke suatu tempat. Tiba-tiba pengawal kerajaan menghalanginya. Jae-ha sendiri datang menjemput Shi-kyeong di Bandara. Rakyat yang melihat Jae-ha membungkuk memberi hormat. Cool^^
k2h-00390 k2h-00391Mereka berbicara berdua dalam sebuah ruangan di bandara. Jae-ha bertanya apakah Shi-kyeong tahu kalau pengawal kerajaan lelah seharian karena Shi-kyeong. Ia ingin tahu apa yang Shi-kyeong hendak lakukan. Shi-kyeong berkata ia hendak mencari Bong-gu. Sengaja membiarkan Bong-gu menangkapnya agar ia bisa tahu di mana Bong-gu berada. Maksudnya menjadi mata-mata.
“Apa? Siapa? Kau?”
“Ya.”
Jae-ha meminta Shi-kyeong menatapnya saat berbicara tapi Shi-kyeong tak mampu. Ia terus menunduk.
“Kau tidak melakukan kesalahan jadi mengapa kau tak bisa mengangkat kepalamu. Kau adalah kau, ayahmu adalah ayahmu.”
“Aku tidak melakukannya karena perasaan bersalah. Tapi karena hanya aku yang bisa melakukannya.”
Jae-ha tak mengerti. Pelan-pelan Shi-kyeong menatap Jae-ha. Ia berkata kalau Bong-gu tertarik padanya.
“Aku akan pura-pura bertahan lalu dengan sengaja membiarkan dia mendapatkan aku. Jika ia berusaha untuk membujukku, aku akan menolaknya lalu pura-pura menurut. Dengan begitu aku bisa memberitahu di mana ia bersembunyi. Jika menggunakan cara itu, ada kemungkinan untuk bisa menuntutnya. Yang Mulia hanya perlu mencari bukti.”
Jae-ha menatap Shi-kyeong.
k2h-00397 k2h-00401Jae-shin meminta psikolognya untuk mengeluarkan ingatannya. Psikolognya tak setuju, hal itu berbahaya bagi Jae-shin saat ini. Tapi Jae-shin telah bertekad. Bong-gu telah melakukan banyak hal mengerikan pada keluarganya. Semua orang sedang menderita. Kakaknya, Hang-ah dan terlebih lagi…Shi-kyeong. Ia tak bisa lagi diam saja dan hanya melihat semuanya. Ia berkata cara apapun akan ia lakukan untuk memperoleh ingatannya.
k2h-00409 k2h-00413Jae-ha bertanya apakah Shi-kyeong benar-benar ingin bertempur dengan Bong-gu. Shi-kyeong mengangguk. Jae-ha berkata hal itu sedikit sulit karena menyangkut harga tinggi negara. Jika keluarga kerajaan Korea melawan seseorang, yang bagi orang lain terlihat hanya sebagai presiden sebuah perusahaan, maka seluruh rakyat akan dihinggapi kebimbangan pada keluarga kerajaan.
Shi-kyeong berkata justru itu mereka harus membuat persiapan sebaik mungkin. Tapi Jae-ha tak mau berdebat lagi. Ia menekan tombol. Dong-ha masuk. Jae-ha memerintahkan Dong-ha membawa Shi-kyeong kembali ke istana dan mengawasinya selama 24 jam.
“Yang Mulia, “protes Shi-kyeong.
“Rasa bersalahmu? Sekarang Hang-ah tidak di sisiku. Aku lebih khawatir dibandingkan semua orang. Tapi sebagai Raja, aku tetap bekerja keras dan memikirkan dengan tenang bagaimana menangkap Bong-gu. Kau anggap siapa dirimu?!” Jae-ha memarahi Shi-kyeong.
Dong-ha menginterupsi mereka. Ia baru saja mendapat telepon mengenai Jae-shin. Shi-kyeong langsung waspada begitu mendengar Jae-shin disebut.
 k2h-00424 k2h-00429Jae-ha segera kembali ke istana. Ibunda Raja memberitahu Jae-ha kalau Jae-shin ingin melakukan hipnoterapi tapi dokternya mengatakan Jae-shin belum siap dan hal itu bisa menimbulkan serangan panik luar biasa pada Jae-shin. Ia bertanya apa yang harus mereka lakukan.
Shi-kyeong dengan khawatir meminta Jae-ha menghalangi Jae-shin.
k2h-00433 k2h-00436Jae-ha menemui adiknya. Jae-shin duduk di tempat tidurnya dan telah dipasangi alat untuk proses hipnoterapi. Jae-ha meminta semua orang keluar walau Jae-shin protes. Jae-ha berkata kekeraskepalaan Jae-shin tidak akan membantunya.
Jae-shin berkata ia telah memikirkannya sejak lama. Ia juga ingin berguna. Jae-shin memalingkan wajahnya dan menangis. Jae-ha duduk di tepat tidur Jae-shin. Ia berkata Shi-kyeong ada di luar kamar Jae-shin saat ini dan menanyakan apakah kehadiran Shi-kyeong bisa membantu menenangkan Jae-shin.
Jae-shin menolak. Ingatannya pasti seperti monster. Ia tak ingin Shi-kyeong melihatnya. Jae-ha mengerti. Shi-kyeong diperintahkan untuk menunggu di luar.
 k2h-00441 k2h-00453Jae-ha menemani Jae-shin dalam proses hipnoterapi itu. Dokter berkata Jae-shin bisa menghentikannya di tengah terapi jika terlalu berat. Tapi Jae-shin telah bertekad dan memintanya untuk segera mulai.
Proses hipnoterapi dimulai. Ibunda Raja dan Shi-kyeong menunggu diluar dengan cemas. Jae-shin mulai tertidur. Dokter menuntun Jae-shin memasuki alam bawah sadarnya.
k2h-00460 k2h-00467“Ada pintu tersembunyi di depan matamu. Pintu apakah itu?”
Maka ingatan Jae-shin pun kembali pada hari ketika ia mengunjungi Jae-kang di rumah peristirahatan Anmyeondo.
“Pohon kelapa…meja billiar…”gumamnya. Jae-ha tahu itu adalah rumah peristirahatan yang ditinggali Jae-kang saat itu.
Jae-shin teringat saat ia mencari kakaknya dan tidak menemukan mereka. Ia pergi keluar dan bertemu dengan Bon Bon. Lalu mereka menangkapnya.
Segera saja monitor menunjukkan grafik yang kacau. Jae-ha khawatir. Jae-shin gemetar dan berkeringat. Dokter berkata pada Jaeha kalau mereka harus menghentikannya. Tapi Jae-shin masih cukup sadar untuk memegang tangan dokter itu sebagai tanda kalau ia tidak ingin berhenti.
Dokter bertanya apakah Jae-shin ingin melanjutkan. Jae-shin mengangguk dengan mata terpejam. Dokter menoleh pada Jae-ha untuk meminta persetujuan. Jae-ha akhirnya mengangguk.
k2h-00469 k2h-00471Dokter meminta Jae-shin mengatur nafas dan menenangkan diri. Jae-shin akhirnya tenang.
Ternyata ia dibawa Bon Bon ke dalam rumah peristirahatan itu. Lalu Bon Bon menelepon Bong-gu. Bong-gu ingin berbicara dengan Jae-shin.
“Puteri…mengapa kau pergi ke sana tanpa alasan?” tanya Bong-gu melalui telepon dengan nada menyesal.
“Aku tidak akan bertanya siapa dirimu tapi apa yang kauinginkan” tanya Jae-shin tegas.
“Sebagai keluarga kerajaan kaupasti sudah dilatih untuk mengatasi krisis, tapi…”
Jae-shin menyuruh Bong-gu menelepon Kepala Sekretaris. Bong-gu berkata ia tidak sebodoh itu untuk membiarkan nomor teleponnya terlacak. Ia membentak Jae-shin yang terus memotong perkataannya.
k2h-00480 k2h-00481Bong-gu memerintahkan Jae-shin untuk meletakkan arang beracun ke dalam perapian.
“Biarkan mereka pergi dengan tenang…kakak Gang-mu,” ujarnya.
Mengetahui arang itu untuk membunuh kakak dan kakak iparnya, Jae-shin meronta panik. Tapi seorang penjahat menodongkan senjatanya di kepala Jae-shin. Bong-gu berkata walau Jae-shin seorang wanita, tetap saja tembakan tidak akan meninggalkan jejak yang bersih. Tengkorak kepala akan hancur dan darah memercik ke segala tempat. Para pembunuhnya akan sangat kesal jika harus membersihkan bekas-bekasnya. Dan siapa yang akan menjadi sasaran kemarahan mereka?
“Kakak Gang-mu yang akan menjadi sasarannya. Aku tidak akan membiarkannya pergi dengan tenang,” kata Bong-gu.
Ia lalu memperdengarkan lagu “The Ride of The Valkyrie” (lagu yang diperdengarkan NAZI di dalam kamar gas beracun ketika mereka membantai orang Yahudi dalam kamar itu), lagu kesukaannya yang selama ini selalu memicu serangan panik Jae-shin. Dasar psycho >,<
Jae-shin diseret dan dipaksa untuk menaruh arang beracun itu ke dalam perapian. Tangannya dipaksa mengambil arang. Jae-shin tak mau meletakkan arang itu dalam perapian. Ia berusaha melepaskan diri namun mereka kembali menyeretnya dan memasaknya mengambil arang itu lagi.
 k2h-00489 k2h-00493Mereka mengancam akan membunuh Jae-shin. Jae-shin terus menggenggam arang itu. Tak mau melepasnya ke dalam perapian. Ia teringat saat-saat ia bersama Jae-kang. Jae-shin melemah dan tangannya terbuka, arang-arang itu masuk ke perapian.
k2h-00500 k2h-00503Jae-shin membuka matanya dengan shock. “Aku…akulah…akulah yang membunuh kakak agar aku bisa hidup. Akulah yang membunuh kakak Gang!!”
Jae-ha terkejut. Ia segera berlari menghampiri adiknya dan mencoba menenangkan Jae-shin. “Jae-shin…tidak apa-apa..Jae-shin…!”
“Aku…aku yang melakukannya!!!” kata Jae-shin panik dan mulai meronta hingga melukai dirinya.
k2h-00513 k2h-00521Jae-ha tak mampu menenangkannya. Jae-shin berteriak-teriak histeris. Jae-ha memerintahkan proses hipnoterapi itu dihentikan. Shi-kyeong merana mendengar teriakan Jae-shin dan merasa sangat tak berdaya. Ibunda Raja ingin melihat keadaan Jae-shin tapi kepala keamanan menenangkannya.
k2h-00527 k2h-00529Jae-ha terpukul melihat keadaan Jae-shin. Dengan lunglai ia menemui Shi-kyeong. Matanya berkaca-kaca namun wajahnya menunjukkan kemarahan yang amat sangat.
k2h-00537 k2h-00540Shi-kyeong pergi ke kamar Jae-shin. Jae-shin telah diberi suntikan penenang hingga tertidur dan tangannya diikat. Shi-kyeong terpukul melihat kondisi Jae-shin. Shi-kyeong ditinggal berdua dengan Jae-shin.
Shi-kyeong duduk di sisi pembaringan Jae-shin. Hatinya hancur saat melihat luka di leher dan tangan Jae-shin. Pertahanan dirinya ambrol dan ia menangis terisak-isak. Ia mengulurkan tangannya untuk menyentuh wajah Jae-shin tapi ia tak sanggup menyentuhnya.
k2h-00548  k2h-00555Jae-ha berbicara dengan ibunya. Ia berkata Bong-gu telah merencanakan ini semua sejak awal. Sejak kematian Jae-kang. Karena Jae-shin memergokinya, Bong-gu membuat Jae-shin tak bisa mengatakan apapun yang dilihatnya. Bahkan jika Jae-shin ingat semuanya, malah akan semakin menghancurkan keluarga kerajaan. Ibunda Raja tak mampu berkata apapun.
“Jadi Ibu, mulai sekarang aku ingin benar-benar memulai perang dengannya. Awalnya aku pikir ia bukan apa-apa maka aku mengabaikannya. Tapi aku tak bisa lagi. Karena dia bukan apa-apa maka aku harus melawannya. Aku ingin berhadapan dengannya agar keluarga kerajaan kita, harga diri Republik Korea, dan yang terpenting, agar aku bisa meneruskan hidup.”
k2h-00566 k2h-00571Jauh di Cina, Hang-ah berjalan tanpa arah. Ia memegangi lengannya yang terluka. Saat melihat dua perwira Cina lewat, Hang-ah segera menyembunyikan diri. Tampaknya ia tahu ia sedang dicari.
“Agar kita bisa meneruskan hidup. Aku harus bertemu Hang-ah kembali.”
k2h-00579 k2h-00584

Comments
0 Comments

0 komentar:

Posting Komentar

silahkan komentar disini, dan gunakan bahasa yang baik dan benar, dan juga saya beritahukan blog ini DOFOLLOW.