Laman

September 19, 2012

Sinopsis The King 2 Hearts Episode 19 (part 2)


Episode 19 k2h-00570Hang-ah diturunkan di suatu tempat yang gelap dan sepi. Ia bertanya-tanya di mana lansia yang harus ditemuinya. Tiba-tiba mobil mengantarnya meninggalkan Hang-ah.
Hang-ah kebingungan berdiri di tempat yang gelap itu. Seseorang menjentikkan jarinya. Kembang api serta merta memenuhi langit, lampu berwarna-warni menyala, dan air mancur di tempat itu dijalankan. Jae-ha berdiri di tengah-tengah, tersenyum memandang Hang-ah. Romantis banget^^
 k2h-00499 k2h-00510k2h-00512k2h-00514Hang-ah tersenyum geli. Apakah lansia yang harus dikunjunginya bernama Lee Jae-ha? “Ya,” kata Jae-ha malu-malu.
“Apakah ini tempat romantis yang pernah kaubicarakan?” tanya Hang-ah.
Jae-ha berkata sekarang sudah jam 11 malam. Tempat yang ia maksudkan sebelumnya telah dipenuhi banyak orang. Mereka akan segera dikenali dalam 2 detik.
“Apa yang akan kaulakukan jika Kim Bong-gu muncul?” sindir Hang-ah. “Aku ketakutan….” Hang-ah cemberut. Jae-ha tertawa geli. Ia berkata tempat itu sudah dijaga ketat jadi tak perlu khawatir.
k2h-00533 k2h-00535“Sudahlah, tak ada orang dan tak ada yang bisa dilihat di sini,” kata Hang-ah pura-pura kecewa.
“Bukankah aku ada di sini,” protes Jae-ha.
“Juga tidak ada cahaya matahari.”
“Ada cahaya bulan.”
k2h-00539 k2h-00544Hang-ah masih cemberut. Jae-ha meminta maaf karena tak bisa menggandeng tangan Hang-ah seperti yang pasangan lain lakukan. Tak bisa minum teh dan jalan-jalan bersama.
“Aku benar-benar minta maaf.”
Hang-ah akhirnya tersenyum.
“Aku minta maaf karena berteriak padamu setiap hari. Aku minta maaf karena marah padamu. Kubilang aku akan memberimu kebahagiaan tapi aku membuatmu mengalami berbagai penderitaan. Aku benar-benar minta maaf. Jadi aku tak ingin kehilangan dirimu lagi. Jika aku tak memilikimu, aku tak akan bisa melakukan apapun.”
Hang-ah tak mengatakan apapun. Ia tersenyum mengerti dan memeluk Jae-ha erat-erat.
k2h-00559 k2h-00566Kencan mereka pun dimulai. Jae-ha “menyeret” Hang-ah untuk menaiki roller coaster. Hahaha…wanita jagoan kok takut naik roller coaster (kalo aku bukan jagoan jadi takut setengah mati hehehe^^).
Tapi begitu ia naik ke rolloer coaster dan melihat apa yang ada dihadapannya, Hang-ah berseru kagum. Pada akhirnya Hang-ah yang berteriak-teriak ingin naik lagi sementara Jae-ha terlihat pucat :D
k2h-00579 k2h-00584Mereka safari malam melihat binatang-binatang. Raja kita mengalungi makanan ringan dan menyuapi calon Ratu. Mereka menghabiskan waktu bersama dengan bahagia.
k2h-00598 k2h-00602Saat mereka berjalan sambil bercanda, tiba-tiba Jae-ha berjongkok. Hang-ah bingung saat berbalik tak melihat Jae-ha. Jae-ha ternyata sedang mengikat tali sepatu Hang-ah.
“Jika tali sepatumu terlepas, orang bilang ada yang sedang memikirkanmu saat ini. Menurutmu siapakah orang yang paling memikirkanmu saat ini?” tanyanya. Hang-ah tersenyum. Hehe…Jae-ha gombal juga ya^^
But Ha Ji-won is really really really a lucky woman (Jo In-sung, Kang Dong-won, Hyun Bin, and now Lee Seung-gi??? Ckckck…. )
k2h-00617 k2h-00620Mereka duduk bersantai di taman di bawah sinar rembulan. Hang-ah kembali mengungkit penyebab pertengkaran mereka. Ia mengajak Jae-ha pergi bersamanya ke ICC. Ia minta Jae-ha tidak melihatnya hanya sebagai seseorang wanita, tapi sebagai seseorang yang bisa bergandengan dengan Jae-ha menghadapi masalah. Bukankah kendaraan roda dua lebih stabil dibandingkan yang beroda satu?
“Apa kau benar-benar ingin pergi?” tanya Jae-ha. Ia masih keberatan dengan kepergian Hang-ah.
“Komrad Lee Jae-ha…”
“Sudah kubilang aku tidak mau jadi komradmu,” ujar Jae-ha. Tapi ia tak ingin bertengkar lagi dengan Hang-ah. Jae-ha menarik nafas panjang.
k2h-00626 k2h-00631“Baiklah, anggap saja aku ini Kim Bong-gu. Apa yang akan kaulakukan?”
Hang-ah berkata ia akan pergi ke ICC, bukan pergi menemui Bong-gu di tempat penahanan. Jae-ha bertanya bagaimana jika Bong-gu melarikan diri.
“Aku Kim Bong-gu. Apa yang akan kaulakukan jika melihatku?” tanya Jae-ha.
Hang-ah menarik nafas panjang. Lalu ia tiba-tiba memiting lengan Jae-ha dan membaliknya. Satu tangan menahan tangan Jae-ha dan satu lagi di leher Jae-ha.
“Ini adalah perkenalan diri yang terlambat,” kata Hang-ah dengan nada mengancam, “Aku adalah Kim Hang-ah, tunangan Raja Korea Selatan. Orang Selatan menyebutku wanita dari Utara.”
k2h-00635 k2h-00648Jae-ha tertegun. Hang-ah mengetatkan cengkeramannya. “Kau brengsek. Kau bertemu dengan orang yang tepat saat ini. Kau…menyebabkan kekasihku begitu tersiksa? Hari ini adalah hari kematianmu.” (wah kalau bener ada scene Hang-ah menyerang Bong-gu seperti ini keren banget hahaha^^)
“Aku akan bersikap baik,” sahut Jae-ha (kata-kata yang diucapkannya saat Hang-ah “membantainya” di kamar mandi pada pertemuan pertama mereka). “Apapun yang kaukatakan…aku akan mendukungmu.”
k2h-00655 k2h-00660Hang-ah tersenyum dan melepaskan Bong-gu…eh Jae-ha. Ia meminta waktu tiga hari.
“Cepatlah kembali,” kata Jae-ha.
“Kau tahu aku selalu berada di sisimu, bukan? Aku akan kembali,” Hang-ah menenangkan.
Jae-ha bangkit berdiri dan memandang Hang-ah dengan lembut, lalu mengecup bibirnya. Hang-ah tersenyum dan balas mengecup Jae-ha. Lalu……
k2h-00674 k2h-00678Hang-ah pergi ke ICC dan bertemu dengan penuntut ICC yang menangani kasus Bong-gu. Ia membeberkan semua kejahatan dan pelanggaran yang dilakukan Bong-gu. Temasuk kepemilikan paspor ilegal di banyak negara, pelenyapan barang bukti, dsb.
Tapi penuntut itu memotong ucapan Hang-ah dan berkata kalau Bong-gu telah dibebaskan dengan jaminan 20 menit yang lalu. Petisi para politisi dari berbagai negara telah dikabulkan. Hang-ah dan timnya terkejut, bukankah keputusan itu baru akan diputuskan 2 minggu lagi. Penuntut itu berkata hakim telah memberikan pengecualian atas dasar kesehatan Bong-gu yang memburuk.
Pada intinya penuntut itu berkata sia-sia saja Hang-ah ingin membatalkan pembebasan itu. Kekuasaannya tak seimbang. Lawan mereka adalah Amerika Serikat.
Penuntut itu pamit. Hang-ah kesal. Ia berkata ia adalah perwakilan dari Korea Utara, tidak bisakah penuntut itu mendengarkannya selama 5 menit saja. Penuntut itu berkata ia telah berulangkali menemui perwakilan berbagai negara. Apakah ada alasannya hingga ia harus berbicara denga perwakilan Korea Utara selama lebih dari dua menit?
Hang-ah terduduk lesu. Kecewa dan kesal.
k2h-00712 k2h-00713Ia dan timnya berjalan ke luar ICC dengan wajah sedih. Ia bertanya sebenarnya negaranya dianggap apa? Bagaimana bisa begitu tak berkuasa?
Sebuah mobil berhenti tak jauh dari mereka. Bong-gu. Ia turun dari mobilnya. Para pengawal bergerak ke depan untuk menjaga Hang-ah. Hang-ah mengangkat tangannya, memberi tanda kalau ia tak apa-apa. Ia menatap Bong-gu dengan tajam.
“Sepertinya negara kalian naik derajat,” sindirnya,” Tentu saja, kau kan akan menikah dengan Raja. Suamimu pasti akan memberi banyak bantuan (ke Utara)…”
“Kudengar kau menggunakan alasan kesehatan untuk mendapat pembebasan bersyarat. Tapi kulihat kau tak sesakit itu,” balas Hang-ah dengan dingin.
Bong-gu berkata hanya para politikus berpengaruh yang mengerti betapa sakit hatinya. Tentu saja, menghadapi bencana penjara pasti akan menimbulkan kegalauan, sindir Hang-ah.
“Bagaimana dengan pernikahan kalian?” tanya Bong-gu.
“Asalkan kau tak mengganggu…”
“Tentu saja aku akan melakukannya…Aku akan menciptakan pertempuran besar,” kata Bong-gu tersenyum.
k2h-00726 k2h-00727Pada saat yang sama, Jae-ha bertemu dengan Direktur Amerika (sekutu Bong-gu) di istana. Direktur itu memberitahu Jae-ha kalau mereka akan menyerang Utara dengan bom. Hal itu belum diputuskan tapi sedang terus dibicarakan.
“Apa kau senang?” ujar Jae-ha. Perekam Ilseongnok pun diaktifkan.
Entah Direktur itu melihatnya atau tidak, ia bertanya apa maksud perkataan Jae-ha barusan. Jae-ha berkata bukankah seharusnya Direktur itu tidak berbicara sembarangan jika hal itu belum resmi diputuskan. Mulai sekarang ia ingin Direktur itu menjawab pertanyaannya dengan jujur.
“Apakah Amerika sudah memutuskan untuk menyerang Korea Utara?” tanyanya. (ini adalah pertanyaan jebakan Jae-ha. Agar jika terjadi sesuatu, Direktur itu harus mempertanggungjawabkan perkataannya)
“Ini adalah strategi militer negara kami. Kami tidak pernah mengatakannya pada orang asing, dan kami tidak akan memberitahu Korea. Kami tidak punya kewajiban untuk itu,” jawab Direktur itu, ia tidak terjebak.
k2h-00742 k2h-00744Jae-ha menarik nafas panjang dan membenarkan perkataan Direktur itu. Direktur itu berkata belum ada keputusan yang dibuat mengenai serangan Amerika ke Utara. Ia memastikan ia akan kembali menemui Jae-ha.
Jae-ha tersenyum dan bangkit berdiri. Dengan ramah ia mengulurkan tangan untuk menjabat tangan Direktur itu.
“Oya, jika kalian menyerang Utara, kalian sebaiknya tidak melangkah ke Selatan,” ujar Jae-ha. Artinya ia tidak akan membantu Amerika menyerang Utara, bahkan tidak membiarkan Selatan sebagai pintu masuk Amerika ke Utara. Senyum Direktur itu langsung lenyap (walau lebih keliatan merengut kaya anak kecil hehehe…aktor asing ini agak parah aktingnya :p)
k2h-00746 k2h-00751Kembali ke “perbincangan” Hang-ah dan Bong-gu. Bong-gu tahu Jae-ha bukan orang yang mudah dihadapi.
“Tapi Jae-ha hanya seorang Raja. Kekuasaannya terhadap militer juga tidak ada apa-apanya. Tidak akan berhasil. Jadi akan lebih baik jika kalian berdiam diri dan membiarkan diri kalian dipukul beberapa kali, bukankah akan baik?” kata Bong-gu mengintimidasi.
“Bagaimana ini? Ekspresi matamu menunjukkan ketidakyakinan dan ketidakstabilan,” sahut Hang-ah. Bong-gu terlihat bingung. Hang-ah berkata ia diajarkan untuk membaca ekspresi orang saat ia dilatih untuk membunuh.
“Pengendalian ekspresi. Tapi kau sama sekali tidak bisa mengendalikannya. Apa kau ketakutan hingga seperti ini?” tanya Hang-ah pura-pura prihatin.
k2h-00757 k2h-00758Bong-gu tertawa. “Menarik, Nona Utara. Aku akan mengirim surat pada Lee Jae-ha hari ini. Hadiah pernikahan. Kalian sebaiknya membacanya baik-baik. Apa yang Korea Utara harus lakukan untuk bertahan di dunia ini? Itu adalah rahasiaku,” ujar Bong-gu sebelum ia berbalik pergi. Hang-ah hanya menatapnya dengan tenang.
“Oya, Korea Selatan juga akan sulit untuk bertahan jika terjadi perang,” katanya, “Pengendalian ekspresi!! Jelas-jelas ekspresimu berubah.” Bong-gu menertawakan Hang-ah lalu pergi. Hang-ah kesal melihat Bong-gu bebas pergi begitu saja (me too >,<)
k2h-00767 k2h-00770Surat yang dimaksud oleh Bong-gu adalah rincian daftar persyaratan dari Klub M agar perang Utara-Selatan tidak terjadi. Pada intinya, mereka ingin mengendalikan Korea Selatan dan meminta tuntutan terhadap Bong-gu dibatalkan. Sekretaris Eun berkata tentu saja mereka tidak boleh memenuhi tuntutan itu. Sama saja dengan menjual Korsel pada Klub M untuk dikendalikan.
Ia, Jae-ha, dan Hang-ah sedang membicarakan surat tersebut. Jae-ha khawatir jika perang benar-benar meletus. Sekretaris Eun berkata sejak awal mereka memang selalu dalam ancaman perang. Hang-ah berkata rencana perkawinannya membuat semuanya bertambah buruk.
“Nona Kim Hang-ah tidak melakukan kesalahan apapun,” kata Sekretaris Eun menenangkan. “Mereka hanya berusaha mencari kesalahan. Sekarang mereka menyerang kita secara psikologi untuk menekan kita. Kita tidak boleh membiarkan mereka mengendalikan kita.”
Rupanya Sekretaris Eun benar-benar telah belajar dari kesalahannya. Ia sekarang sangat menentang Klub M (atau karena dendam juga Bong-gu telah membunuh Shi-kyeong).
Jae-ha masih khawatir akan terjadi perang. Bong-gu sanggup melakukan apapun.
k2h-00775 k2h-00782Sekretaris Eun berkata hanya ada dua pilihan bagi Jae-ha. Pertama, memenuhi semua tuntutan Bong-gu dan mengobarkan bendera putih tanpa syarat. Menyerahkan negara mereka. Kedua, mencoba segala cara kecuali menyerah, dan berusaha sebaik-baiknya mencegah terjadinya perang.
“Jika Yang Mulia seorang warga negara, Raja seperti apa yang akan Yang Mulia pilih?”
Jawabannya sudah pasti. Jae-ha memandang Hang-ah yang sejak tadi mengamati reaksinya. Jae-ha tersenyum.
“Kita mulai dengan diplomasi,” ujarnya. Mereka tidak akan menyerah.
k2h-00784 k2h-00787Jae-ha dan Hang-ah mengunjungi 20 negara untuk menjalankan kegiatan diplomatik. Gunanya? Mendekati mereka agar mendukung persatuan Utara dan Selatan.
k2h-00790 k2h-00792Dong-ha menemui Jae-shin dan menyerahkan brankas peninggalan Shi-kyeong. Ia telah diberitahu jika terjadi sesuatu pada Shi-kyeong, maka ia harus menyerahkan kotak itu pada Jae-shin. Kotak itu diberikan pada setiap pengawal kerajaan untuk menyimpan barang berharga mereka.
“Berapa kodenya?” tanya Jae-shin. Duka masih menyelimuti wajahnya.
“8603… maafkan aku,” Dong-ha lupa kode selanjutnya. Ia merogoh kantung celananya.
Jae-shin menekan tombol 860315. Kode diterima. Dong-ha terkejut.
“Itu adalah tanggal ulang tahunku,” kata Jae-shin dengan sedih. Ia membuka kotak itu. Di dalamnya hanya terdapat sebuah video VHS (kuno banget^^).
k2h-00794 k2h-00800Dong-ha memasukkan video itu ke pemutar VHS milik Shi-kyeong yang hanya berada di ruangan Shi-kyeong. Sekarang ruangan itu digunakan oleh Dong-ha, tapi untungnya ia tidak membuang pemutar video itu walau sudah ketinggalan jaman. Dong-ha menyerahkan remote pada Jae-shin lalu meninggalkannya sendirian.
Jae-shin menekan tombol “play”. Muncullah Shi-kyeong di layar dengan wajah lugunya T_T
“Ehem…awalnya aku berniat menulis surat tapi aku penulis yang buruk jadi aku membuat video ini.”
Jae-hin meneteskan air mata.
k2h-00807 k2h-00815“Mengenai ciuman itu, aku minta maaf. Aku seorang pengecut, Puteri. Karena aku membosankan dan menyebalkan, jika aku membuat kesalahan sedikit saja mungkin akan membuat Puteri merasa bosan. Jadi aku hanya bisa memperhatikan Puteri dari jauh. Tapi tetap saja itu tidak berhasil,” Shi-kyeong tersenyum malu.
Jae-shin menonton video itu seakan Shi-kyeong duduk di hadapannya.
k2h-00823 k2h-00828“Sejak pertama kali bertemu denganmu, aku telah menyukaimu. Kau sangat bebas dan anggun. Sikap-sikap yang tidak aku miliki. Aku telah memikirkannya puluhan ribu kali mengenai betapa baiknya jika aku adalah orang yang Puteri sukai. Aku tak sepadan untuk Puteri, bukan?”
Jae-shin menangis, karena sebenarnya ia juga merasakan hal yang sama pada Shi-kyeong. Ia merasa tak sepadan dengan Shi-kyeong karena ia cacat.
“Karena itu aku mengumpulkan keberanianku karena aku ingin menjadi orang yang sepadan dengan Puteri. Jika Puteri melihat video ini….Tidak, aku… Tidak, Puteri tidak akan menonton video ini (karena artinya Shi-kyeong telah mati jiak Jae-shin sampai menonton video ini). Aku juga tidak akan mati. Aku akan kembali dengan penuh percaya diri,” Shi-kyeong tersenyum dengan yakin.
k2h-00839 k2h-00842Ia mengeluarkan sebuah buku dan memperlihatkannya pada Jae-shin. Buku kumpulan humor.
“Aku akan membawa buku ini bersamaku. Tidak akan ada lagi orang yang membosankan di masa yang akan datang.”
Jae-shin tertawa di tengah tangisnya.
Shi-kyeong bahkan melucu dengan berkata kalau ia akan luwes mulai dari sekarang, sambil mengangkat tangannya. Ia menertawakan dirinya sendiri.
“Aku akan akan penuh percaya diri dan keren seperti Puteri saat aku kembali.Dan akan mengatakannya sendiri pada Puteri. Bahwa aku mencintaimu,” Shi-kyeong tersenyum polos.
Ia memberi hormat. Jae-shin menangis tersedu-sedu.
k2h-00857 k2h-00859Bong-gu melihat berita mengenai kegiatan Jae-ha (yang mengadakan kegiatan diplomatik bersama Menteri dari Korut ke Jerman dan negara-negara lain di Eropa) melalui pesawat televisi di rumah sakit. Karena ia mengajukan pembebasan dengan alasan kesehatan, maka ia harus dirawat agar terlihat lebih meyakinkan.
Ia bertanya pada Daniel Craig mengenai balasan surat yang ia kirimkan pada Jae-ha sebagai hadiah pernikahan. Belum ada tanggapan dari Jae-ha. Jae-ha malah mengadakan perjalanan diplomatik bersama pejabat dari Utara juga.
“Bagaimana dengan Amerika?” tanya Bong-gu.
“Para senator berusaha keras. Tapi mereka mengalami kesulitan untuk membuat alasan penyerangan ke Utara tanpa penyebabkan perdebatan politik. Dan lagi Utara dan Selatan sedang dalam keadaan damai pada saat ini. Tidak ada lagi alasan,” jawab Daniel Craig.
“Benarkah? Kalau begitu buatlah alasan,” ujar Bong-gu.
k2h-00865  k2h-00868Berikutnya, tersiar dalam berita terjadi ledakan bom bunuh diri di Michigan (sebuah kota di Amerika), oleh teroris yang diidentifikasi sebagai teroris dari Korea Utara. Direktur Amerika tersenyum melihat berita itu dan menelepon Presiden. Melaporkan kalau teroris Korut menyerang mereka. Ia bertanya berapa lama lagi mereka harus memberi tolerasi.
Jae-ha menonton Presiden Amerika memberi pernyataan akan melawan aksi teroris Korut dan melakukan tindakan keras. Ia langsung memerintahkan untuk pulang ke Korsel.
k2h-00874 k2h-00876Tentu saja teroris itu bukan dari Korut. Itu adalah perbuatan Klub M untuk mengadu domba Korut dan Amerika. Lalu karena Amerika sekutu Korsel, maka Korsel dipaksa untuk membantu Amerika menyerang Korut. Dengan demikian yang berperang adalah Utara dan Selatan.
Komandan Tinggi Korut sangat kesal atas tuduhan Amerika. Ayah Hang-ah menemuinya. Ia berkata masalah ini tidak sederhana. Sepertinya Amerika bukan hanya menakut-nakuti.
Komandan Tinggi mengira perjanjian damai Utara dan Selatan yang telah membuat Amerika bertindak. Ia pikir Amerika tidak senang dengan kedekatan Utara dan Selatan.
Ayah Hang-ah mengusulkan agar mereka meminta bantuan Selatan. Terus menyangkal kalau serangan teroris ini perbuatan Utara hanya akan sia-sia dan malah akan memperburuk keadaan. Apalagi mereka tidak tahu apakah benar Amerika akan menyerang Utara atau tidak.
“Jadi kita harus meminta bantuan pada Selatan untuk menjadi perantara kita dengan Amerika? Apakah Selatan akan lebih mementingkan kita daripada Amerika?” tanya Komandan Tinggi tak percaya.
“Kalau begitu, apa kau ingin bertempur dengan Amerika?” tanya ayah Hang-ah. Komandan Tinggi mendesis kesal.
“Tidak, bukan? Kita akan mati jika kita melawan mereka. Hubungi Selatan dengan diam-diam dan minta mereka menjadi mediator Amerika dan kita,” ayah Hang-ah menasihati. Komandan Tinggi tampaknya setuju. Tak ada jalan lain.
k2h-00892 k2h-00891Sementara itu Perdana Menteri Korsel mendapat telepon dari seorang Jenderal bintang empat Amerika. Sigh….PM ini tidak bisa diharapkan >,<
Entah apa yang mereka bicarakan, yang pasti Korsel mengumumkan melalui berita bahwa persiapan perang telah dinaikkan ke tingkat 3. Komandan Tinggi Korut dan ayah Hang-ah menyaksikan berita ini melalui TV.
Ayah Hang-ah terkejut mendengar berita bahwa Korsel akan memihak Amerika dan menyerang Utara. Komandan Tinggi tersenyum sinis, setelah WOC dan pertunangan Utara-Selatan, inikah hasil dari 3 tahun kepercayaan yang telah mereka bangun? (juga hasil kerja keras Jae-kang dan ayah Hang-ah)
k2h-00899 k2h-00900Komandan Utara mengangkat telepon, hendak mengumumkan perang. Ayah Hang-ah masih berusaha menasihatinya, tapi Komandan Tinggi membentak ayah Hang-ah. Jika ayah Hang-ah hendak membicarakan kepercayaan Utara-Selatan lagi, sebaiknya ayah Hang-ah keluar sekarang juga. Ayah Hang-ah tak bisa berkata apa-apa lagi.
Maka segera muncul dalam berita kalau Korut mengumumkan perang terhadap Korsel karena merasa dikhianati. Para pengawal kerajaan melihat berita itu dan bingung mengapa Korut menuduh mereka berkhianat.
Komandan pengawal kerajaan menelepon Dong-ha dan memberinya sebuah tugas. Dong-ha merasa keberatan dengan tugas itu tapi akhirnya ia menurut.
k2h-00911 k2h-00913Ia menemui Jae-ha dan Hang-ah yang masih berada di atas kapal. Mereka telah tiba di Korsel dan siap kembali ke istana, tapi Dong-ha meminta Jae-ha kembali sendirian ke istana.
k2h-00918 k2h-00920Jae-ha dan Hang-ah bingung. Dong-ha berkata ayah Hang-ah hendak menemui Hang-ah. Jae-ha tersenyum dan berkata ia juga akan menemui ayah Hang-ah. Tapi Dong-ha berkata kalau ayah Hang-ah ingin berbicara berdua dengan Hang-ah. Dan nanti ia akan mengantar Hang-ah dan ayahnya kembali ke istana.
k2h-00921 k2h-00925Jae-ha masih merasa ada yang aneh. Hang-ah menenangkannya. Ia menyuruh Jae-ha kembali lebih dulu ke istana, ia akan menyusul. Hang-ah menyaksikan kepergian Jae-ha dari atas kapal. Ayahnya menghampirinya. Hang-ah menyapanya dengan gembira tapi ia heran melihat raut wajah ayahnya.
k2h-00930 k2h-00941Jae-ha dan Hang-ah berada dalam mobil yang berbeda. Hujan turun dengan lebat. Dong-ha yang menemani Jae-ha terlihat merasa bersalah.
Sementara itu mobil Hang-ah tidak memasuki Seoul. Hang-ah bertanya pada ayahnya mereka hendak ke mana. Ayah Hang-ah tak menjawab dan tak berani memandang wajah puterinya.
k2h-00998 k2h-00946Iring-iringan mobil Jae-ha berhenti di markas militer. Para Jenderal menemuinya. Jae-ha bertanya apa yang sebenarnya sedang terjadi. Dong-ha memberitahu Jae-ha kalau persiapan perang telah dinaikkan ke level 3 dan sekarang komando militer menjadi komando gabungan Korsel-Amerika.
k2h-00963 k2h-00965“Apa???!” seru Jae-ha kaget.
Hang-ah dibawa ayahnya ke perbatasan Utara-Selatan. Hang-ah berteriak pada ayahnya untuk memberitahunya apa yang sebenarnya sedang terjadi. Ia digiring oleh pengawal ayahnya.
k2h-00967k2h-00971“Utara telah mengumumkan kalau mereka akan menyerang Seoul,” kata Dong-ha pada Jae-ha.
“Ini perang. Amerika telah mengumumkan akan menyerang Pyeongyang, dan….Pyeongyang akan menyerang Seoul,” kata ayah Hang-ah pada puterinya.
k2h-00974 k2h-00978Jae-ha dan Hang-ah terbelalak.
k2h-00981k2h-00980“Bagaimana dengan Hang-ah?” tanya Jae-ha.
“Mari kita pergi. Kita bisa pergi sekarang karena aku memohon pada Menteri Persatuan Korsel,” kata ayah Hang-ah. Hang-ah dipegangi oleh pengawal ayahnya dan diseret melewati perbatasan.
“Tidak, aku tidak bisa kembali ke Utara seperti ini!” seru Hang-ah.
“Aku tanya Hang-ah di mana?!!” bentak Jae-ha pada Dong-ha.
“Komrad Lee Jae-ha!!” seru Hang-ah meronta-ronta berusaha melepaskan diri. “Ayah!!!”
 k2h-00985 k2h-00988Komentar:Episode yang berat T_T
Sebenarnya sejak Episode 18 sudah banyak tanda bahwa Shi-kyeong akan pergi, tapi kita selalu berharap akan kebaikan hati penulisnya untuk membuat Shi-kyeong tetap hidup. Sayang, dunia Kdrama tak sebaik itu. Drama tanpa drama bukanlah drama…..sigh….poor Jae-shin >,<
k2h-00849 k2h-00851Akhirnya yang ditakutkan terjadi juga. Perpisahan Jae-ha dan Hang-ah karena perang Utara-Selatan. Walau provokatornya Klub M, tetap saja menandakan kalau rasa saling percaya antara Utara-Selatan masih rapuh. Bila Jae-ha dan Hang-ah tak bisa melewati kemelut ini, maka hubungan keduanya di masa yang akan datang pun akan terus dibayangi oleh perpisahan. Apakah cinta keduanya sanggup menghentikan perang? Ataukah keduanya harus berkorban nyawa seperti Romeo dan Juliet baru semua orang merasa puas?
k2h-00624 k2h-00687

Comments
0 Comments

0 komentar:

Posting Komentar

silahkan komentar disini, dan gunakan bahasa yang baik dan benar, dan juga saya beritahukan blog ini DOFOLLOW.