Laman

September 05, 2012

Sinopsis The King 2 Hearts Episode 4


Episode 4
Pada episode 4 ini di mulai dengan Jae-ha yang memperlihatkan video SNSD (Girls Generation pada Shi-kyung dan menceritakan semua tentang obsesi Kang Seok dengan kelompok girls band itu. Jae-ha bahkan menunjukkan pada Shi Kyung secarik kertas yang ditemukannya terselip di bawah keyboard komputer, kertas itu berisi daftar semua waktu siaran dari SNSD. Tapi setelah mendengar cerita dari Jae-ha, Shi Kyung  meminta Jae Ha untuk tidak menggoda Kang Seok terus, karena mungkin saja dia tersiksa oleh obsesinya dengan SNSD. (hmmm,,, Shi-kyung memang orang yang baik, jelas saja Hang-ah mulai saka padanya)

Tapi Jae-ha  memutuskan kalau dia masih akan bersenang-senang menggoda Kang Seok. Untuk menghormati ulang tahun Kang Seok, Jae Ha mempersiapkan hadiah laptop, dengan warna merah muda ... dan menulis bahwa itu dari Shi Kyung. Tersentuh oleh hadiah mahal Shi Kyung, Kang Seok membuka pesan ulang tahun dan  menemukan pesan kasar dengan judul  video musik SNSD. (haduuuuuh,,, gak ada habisnya ne si Jae-ha bikin masalah)
Ketika Jae Ha mendengar kalau  Kang Seok tidak bereaksi apa-apa pada Shi-kyung, dia beralih kerencana B. Dia menemui Kang Seok di kemudian hari, dan Jae Ha membahas hadiah dari Shi Kyung pada Kang-seok, tapi semuanya diluar dugaan Jae-ha.

Kang Seok tahu kalau hadiah itu adalah dari Jae Ha dan bukan dari  Shi Kyung. Karena hanya ada dua orang yang tahu tentang obesesinya, yang pertama adalah Hang-ah dan yang kedua adalah Jae-ha.  Kang-seok pun tidak dapat mengontrol emosinya, dia mengancam sambil mendorong Jae Ha ke dinding, dan mengatakan terus terang: "Aku akan membunuhmu"
Hanya saja keamanan telah menangkap rekaman, dan mengirim  bala bantuan untuk Jae-ha. Jadi tepat saat Hang-ah memasuki ruangan, jenderal selatan sudah berada di belakangnya ... dengan pistol. tentu saja, pasukan utara mengikuti, senjata mereka diarahkan pada  pasukan selatan.

Mata anak saling melihat satu sama lain, dan sekarang tidak ada yang tahu apa yang harus dilakukan. Gerakan terkecil dapat memicu pertumpahan darah. Melihat  semua itu dari ruang keamanan Shi Kyung menjalankan tugasnya, karena prioritasnya adalah untuk melindungi sang pangeran. Dia menelpon  Jae-ha.

Saat ringtone Jae-ha berdering. Jae-ha tergagap, karena itu adalah ringtone SNSD Jae-ha pun berkata: "Saya seorang penggemar juga ..." Kang-Seok mengaum, dan Jae-ha cepat menambahkan, "Tapi tidak Tiffany!" (kwkkwkkw,,, ada-ada aj ne si pangeran)

Dengan hati-hati dia menjawab telepon, tapi badannya masih ditempelkan ke dinding. Shi Kyung memaparkan rencana melarikan diri, tanpa berpikir lagi, Jae-ha kembali berteriak di telepon, tanpa memperdulikan situasi yang masih tegang.

Jae-ha: "APAKAH ANDA GILA?
Mengapa saya harus minta maaf? Apa ini? Aku bertanya apakah dia suka seorang penyanyi tapi malah dicekik, baik Korea Utara maupun Selatan sama-sama tertarik pada  SNSD. Apa yang harus saya katakan? Selain itu, orang yang membuat semua orang ini adalah bukan aku, tapi Kim Hang-ah. "
Sekarang Hang-ah tersenyum. Jae-ha bertanya pada Hang-ah: "Hei, apakah Jang Dong-gun yang kau sukai?". Hang-ah menjawab bukan, yang dia sukai adalah Brad Pitt.

Jae-ha masih tidak akan minta maaf dan disalahkan tapi dia berkata: "Tapi ... meremehkan perbedaan-perbedaan kita ... Maaf untuk itu ..." Ia menarik gagang telepon dan Kang-seok akhirnya mengendur cengkeramannya. Satu per satu senjata turun dan semua orang mulai bernapas.

Sayangnya, PBB mendengar masalah ini diplomatik kecil itu dan melaporkannya pada  Raja Jae Kang untuk keprihatinannya. Ini menunjukkan bahwa WOC mempertimbangkan kembali untuk keterlibatan Korea Utara dan Korea Selatan. Marah karena ketidakdewasaan Jae Ha yang berpotensi menghancurkan apa yang dia dan ayahnya impikan dan kerja keras untuk menuju perdamaian.
Jae Kang menceritakan semuanya pada ibunya, karena ibunya membela Jae-ha,  tanpa sadar menyalahkan ibunya karena sudah mendidik Jae-ha menjadi manja seperti itu. Ibunya seharusnya mengajarkan dia untuk menjadi anggota yang bertanggung jawab dari keluarga kerajaan. Tapi akhirnya dia sadar kalau dia juga lah yang mendidik Jae-ha menjadi seseorang yang tidak bertanggung jawab. Diapun meminta maaf pada ibunya.

Dalam upaya untuk menyelamatkan situasi, Jae-kang, tanpa sepengetahuan tim WOC  Korea Utara maupun Korea Selatan, mengatur situasi untuk menunjukkan bahwa Korea Utara dan Selatan dapat berpartisipasi bersama dengan harmoni dan persaudaraan. Tim akan belajar kalau Korea  Utara dan Selatan telah menyatakan perang dan tim Hang Ah akan bertugas untuk "mengawal" keselamatan mereka. Anggota tim Korea Selatan hanya perlu menunjukkan kerja sama dan kepercayaan. Anggota Korea Utara akan menuntun mereka dengan aman melintasi perbatasan. Hang Ah diperintah oleh atasannya kalau ia memiliki waktu 20 menit untuk mengawal pangeran dan dua tentara keluar dari kompleks.

Dengan waktu berdetik, Hang Ah tenang dan diam-diam mencoba untuk meyakinkan tiga orang untuk meninggalkan diam-diam dengan dia, tetapi ketika mereka mengalah dan menduga bahwa anggota Korea Utara mereka tim yang hanya akan menyerahkannya kepada pemerintah Korea Utara di Pyongyang, Hang Ah mengeluarkan pistolnya. Dia meminta dengan mereka untuk menyenangkan mengikutinya keluar dari kompleks sebelum terlambat.

Dengan ketegangan kembali memuncak, Jae Ha menggunakan kamar mandi untuk menceritakan kecemasannya dan Shi Kyung menyusun strategi apa yang harus dilakukan.
Hang-ah dan Kang-seok menunggu di luar kamar mandi, dengan senjata ditangan. Mereka mengambil beberapa saat, dan ketika ada suara keras, Kang Seok mendobrak pintu. Tapi Shi Kyung sudah siap untuknya, dan berkelahi dengan senjata.

Jae-ha mencoba untuk melakukan hal yang sama dengan Hang-ah, tapi mendarat di engsel pintu, kakinya berdarah. Dia sudah todongan senjata oleh Hang-ah. Jadi sekarang mereka terjebak di kamar mandi, satu-untuk-satu
Jae-ha berdiri dan bertanya apa harga kepalanya. Hang-ah meminta padanya untuk percaya dan dia tidak akan membawanya ke Pyongyang. Dia akan membantunya melarikan diri. Tapi Jea-ha tidak percaya karena dia beranggapan bahwa pemerintahnya akan menggunakan dia untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Jae-ha: “Saya tidak akan.
saya tidak bisa hidup seperti itu. Anda menginginkan Pangeran Korea Selatan gagal menembak senjata di tengah perang, dan dianggap sebagai sandera? Setelah menjadi bahan tertawaan publik, Anda ingin saya untuk menjual hidup saya untuk negara saya? Tidak peduli bagaimana sembrononya saya, bagaimana saya bisa melakukannya? Bagaimana saya  bisa melihat kakak saya? Dan warga negaraKu? Saya tidak bisa pergi. saya tidak akan melangkahkan satu kaki keluar pintu ini, sehingga melakukan apa yang Anda inginkan. Baik itu membunuhku atau tidak”

Tiba-tiba mereka kembali bertengkar, dan mereka mengabaikan Shi Kyung dan Kang -seok di belakang mereka.

Hang-ah  mencemooh kalau tidak ada yang akan membeli tubuh tak berguna itu.

Di ruang pengawasan, mereka tidak memiliki feed ke kamar mandi, sehingga berdasarkan laporan terakhir-bahwa mereka terhenti, senjata ditarik-raja mendesah dan panggilan tes untuk menutup. Namun, tim tidak tahu semua ini, tentu saja, dan mereka berjalan keluar pintu ...

Mereka bertemu dengan lampu dan dinding tentara, senjata ditujukan tepat pada mereka. Jae-ha ternyata kembali ke Hang-ah, dan berkata pengkhianat.
Hang-ah mengatakan tidak, tapi Jae-ha mulai  menarik pelatuk, tepat di hatinya. Hang-ah  jatuh kembali ke dalam pelukan Kang Seok, tidak memukul, tentu saja, karena itu kosong. Air mata jatuh.

 Jae-ha berputar dan mengangkat pistol ke kepalanya sendiri. Shi Kyung teriakan "Tidak!" Dan melompat di depannya, pistol ditarik keluar pada musuh.
Akhirnya, suara alarm, dan dua jenderal berbaris ke depan. Lautan prajurit dan raja berjalan ke atas. Jae-ha gemetar karena kaget. Jantung Jae-kang yang tenggelam: "Apakah Anda menembak? Atau Anda ditembak. "

Masih gemetar, Hang-ah mengangkat tangan ke dadanya, di mana peluru pasti sudah.
Para prajurit berbaris dengan seragam menyambut raja mereka. Jae-kang mengatakan ini adalah ujian terakhir mereka. Tapi ternyata ada tembakan, dan itu dari tangan saudaranya sendiri. Jae-kang mengaku bahwa itu adalah kesalahannya untuk menempatkan saudaranya di sini, dan menyalahkan dirinya sendiri.

Jae-ha merasa tidak bersalah, tetapi kakaknya berkata dia kecewa padanya dan meminta maaf pada publik dengan membungkukkan badannya.  Seluruh ruangan bergegas tunduk, sementara Jae-ha berdiri di sana beku, menahan air matanya.

Hang-ah duduk dengan kaku, menekan tangannya ke dadanya.
Jae-ha dan Kjae-kang berdua dalam ruangan. Kemudian dalam ruangan hanya dengan saudaranya, Jae Ha bertanya mengapa Kang Jae mengambil tanggung jawab sementara pada saat yang sama mengatakan kalau Jae Ha yang harus disalahkan. Kang Jae akhirnya mengucapkan apa yang dia harapkan pada adiknya yang diharapkan untuk naik di atas semua kecurigaan dan ketakutan masing-masing yang telah diberitahu tentang yang lain sejak lahir dan berpikir rasional di bawah tekanan seperti itu.


Terluka dan marah, Jae Ha melemparkan ultimatum sebelum ke luar ruangan. Dia akan menjalankan 60 km (37,3 mil) ras sebagai awalnya direncanakan dalam 8 jam sehingga urutan tim terminasi WOC sendi dapat dibatalkan.

Saat ia bersiap dan mulai jogging yang pertama dari 60 km panjang, Hang Ah bergabung dengan dia. Wow ... seorang wanita masih mau bergabung dengannya setelah dituduh sebagai pengkhianat ... dan Jae-ha sudah menembaknya. Dia terkesan dengan usahanya, tetapi dengan cepat berubah menjadi orang yang congkak, Jae Ha menguraikan rencananya. Dia hanya berencana berjalan sekitar 2 km karena pejabat akan melihat bahwa ia akan berjalan dalam dingin dan salju dan meminta raja untuk membatalkan perintah pemecatannya. Dan seperti halnya ia memperkirakan, sebuah mobil berhenti kemudian Jae Ha berpura-pura bahwa dia berlari kencang.

Ketika empat anggota tim lainnya datang untuk bergabung dengannya, Jae Ha mencoba meminta Shi Kyung memberinya tumpangan piggy back untuk perjalanan, tapi sekali lagi, rencananya menjadi bumerang, dan empat tentara setuju untuk tidak membantu Jae Ha dan hanya mendukung dia ... dengan mengikuti di belakangnya dengan van.

Jae Ha meringis dan kemudian berjalan sepanjang 60-km dengan Hang Ah disampingnya. :)
Kepercayaan dalam dirinya diuji saat dia berhenti untuk melihat pendarahan di kakinya, yang terlukan saat dia terjatuh di dekat pintu dalam perkelahian di kamar mandi. Jae-ha panik saat Hang-ah melihat lukanya, dia takut Hang-ah akan meracuninya. Dan dia terkejut menyadari ternyata Hang-ah membantu untuk meringankan rasa sakitnya.

Sementara itu, Raja Jae Kang duduk kaku di tempat duduknya, menolak saran untuk beristirahat, berharap bahwa kepercayaannya kepada adiknya benar. Aw ... Anda benar-benar dapat melihat harapan kakak dan doa untuk adiknya untuk menarik ultimatum itu dan membuktikan kemampuannya.

Jae Ha tersandung dan berteriak:  “Aku tidak bisa! Aku tidak bisa! Aku tidak bisa” . Hang-ah hanya bisa melihatnya tak berdaya tapi mengetahui bahwa ia harus mengatasi hal ini sendiri. Dan mengetahui dalam kebijaksanaan bahwa dia perlu istirahat-baik secara fisik dan emosional-dia pun mengatakan kepada Jae-ha untuk menikmati cuaca, Indah ini. Mereka hanya memiliki 25 menit lagi untuk mencapai tujuan, dan itu tidak akan bisa mereka capai.   
Hang-ah menawarkan dia sapu tangan Dan kemudian berbaring di atas pasir, lalu mengajak  dia untuk melakukan hal yang sama. Suasana  damai, saat pedih, terutama setelah ia meminta maaf karena telah menembaknya. Dia mengaku bahwa dia merasa kekosongan dalam hatinya juga, ketika ia menarik pelatuk itu dan menyadari apa yang telah dilakukannya.

Setelah beberapa menit istirahat, Jae Ha bangkit, ia berkata kalau ia masih memiliki tujuan untuk mencapai ... royaltinya, setelah semua yang terjadi. Tidak peduli apakah dia akan tiba di sana terlambat.
Saat ia perlahan menuju garis finish, ia tersandung dan Shi Kyung bergegas untuk membantunya berdiri. Jae-ha menolak tangannya dan menanyakan apakah Shi Kyung sedang mengejeknya karena gagal untuk mencapai tujuan dalam 8 jam yang diperlukan, Shi Kyung mengatakan kepadanya dengan bingung kalau tes belum berakhir. Jae Ha masih memiliki setidaknya 5 menit lagi untuk mencapai tujuan. Dan saat itulah Hang Ah mengakui kalau ia mengatakan kepadanya sebelumnya bahwa ia hanya punya 25 menit karena dia pikir dia membutuhkan sisanya. Hang-ah  begitu manis.

Mereka  berjalan ke arah "garis finish" dengan lengan Jae Ha tersandang di bahu Hang Ah. Dan Ja-kang senang dan bangga pada adiknya Jae-ha yang telah menyelesaikan tesnya.

Comments
0 Comments

0 komentar:

Posting Komentar

silahkan komentar disini, dan gunakan bahasa yang baik dan benar, dan juga saya beritahukan blog ini DOFOLLOW.