Laman

September 04, 2012

Sinopsis The King 2 Hearts Episode 3



episode 3
Hang-ah akhirnya tidak tahan lagi, dia pun menangis karena Jae-ha yang terus mengejeknya, Hang-ah pun langsung berlari ke kamar mandi dan menangis. Jea-ha terdiam dan terkejut karena sudah membuat Hang-ah menangis. Dia tidak menyangka Hang-ah sampai menangis. Jae-ha berdiri di sana dan bergumam kenapa ia harus pergi dan menangis.

Sementara itu, Bong-gu duduk mendengarkan  presentasi tentang senjata yang diuji dengan baik di berbagai negara yang dilanda perang, dan dia berhenti dan  menangis saat mendengar musik yang diputar, ternyata musik itu adalah lagu kesukaan ayahnya. Dia menangis seolah-olah dia berduka atas meninggal ayahnya yang dibunuh. Semburan dia menangis seolah-olah itu sangat normal untuk berduka ayah Anda dibunuh. 
Jae-ha mencoba untuk membuat baik pada Hang-ah di tempat gym, dan mengatakan kalau Hang-ah pernah keseleo di pergelangan kakinya. Jadi ... dia bertanya ketika hang-ah menangis, itu karena sakit itu kan
Tapi Hang-ah hanya diam saja dan pergi meninggalkan Jae-ha. Jae-ha  mencoba lagi di kamar mereka, dia menawarkan beberapa produk perawatan kulit nya girlier, dan hooking up humidifier, tapi tetap tidak berhasil. Hang-ah masih tidak mau bicara padanya.

Di ruang  perang (pelatihan), tim berkumpul membicarakan strategi, dan saat itu Hang-ah mengakui kalau  ia bergabung dengan tim ini dengan alasan yang salah, jadi dia harus berhenti. ia mengatakan dengan keras kalau dia bergabung dengan tim karena dijanjikan akan ditemukan dengan seorang pria.

Ini bukan apa yang diharapkan, karena itu Jae-ha cepat membantunya bercerita dan mengkonfirmasi semuanya, dan menunjukkan bahwa mereka semua mendukung keputusannya dan membantunya untuk menemukan seorang suami.

Tapi kemudian satu per satu, dari tim mengatakan kalau Hang-ah beranggapan seperti itu, mereka harus berhenti juga, karena tidak satupun dari mereka bergabung untuk cita-cita luhur reunifikasi karena mereka mau masuk tim hanya untuk memajukan karir militer mereka
.




Kang Seok juga berkata dia juga tidak benar-benar untuk reunifikasi, dan kemudian mengambil tangan Hang-ah dan meminta dia untuk tinggal dan tetap memimpin mereka. Young-bae mendekati mereka berdua dan mereka bertiga duduk berpegangan tangan, dan Hang-ah tersenyum lega. Bahkan Dong-ha dan Shi Kyung mengatakan pada Hang-ah untuk tetap tinggal.
Kembali di kamar mereka, Jae-ha mencoba untuk berbicara dengan Hang-ah dengan mengatakan kepadanya bahwa dia masih tidak akan melakukan pelatihan khusus. Hang-ah langsung menyetujuinya, dan kemudian berbalik menanyakan apa pria suka dari wanita. 
Jae-ha  dengan senang hati mengatakan kepadanya kalau utara, selatan, timur atau barat, semua manusia adalah sama: Nomor 1 adalah penampilan. Bahkan tidak peduli apa yang nomor 2 sampai nomor 95 – yang penting dia hanya harus cantik. Nomor 2: "Oppa." 
Jae-ha mempraktekkan dengan berkata: "Oppa, kau begitu tampan! Oppa, kau yang terbaik " dan  nomor 3: dia harus pengertian. Nomor 4: aegyo, yang menunjukkan dengan mengepalkan tinju ke pipinya, hanya singkat dari puing-puing-ing padanya. Nomor 5: dia tidak bersalah demi hari dan seksi di malam hari.
Hang-ah akhirnya bertanya, "Jadi ... para wanita ... mereka menyukai ANDA?" Hang-ah tahu kalau banyak wanita yang mendekati Jae-ha, karena dia sudah mempelajari semua tentang Jae-ha.


Hang-ah  mengatakan bahwa semua wanita adalah sama-mereka ingin diperhatiin, diandalkan, dan itulah namanya wanita sejati. Hang-ah balik mengolok-olok Jae-ha dengan menanyakan apakah Jae-ha tahu kalau para wanita yang selalu mengejarnya, dan apa yang mereka lakukan sebenarnya adalah tertawa di belakang Jae-ha.

Jae-ha langsung menatap Hang-ah tajam. Hang-ah: "mendengar kebenaran. Kau takut juga, kan ... kalau kau tidak akan pernah menemukan seseorang untuk mencintaimu? " tapi Hang-ah tidak meneruskan kata-katanya, dia merasa kasihan pada Jae-ha. 
Jae-ha dan Hang-ah taruhan. Dengan menggunakan treadmil, dan pemenang akan mendapatkan apa yang dia inginkan dari yang kalah.

Anggota  tim yang lain sudah berkumpul untuk kelas, dan mereka bertanya-tanya dimana Jae-ha dan Hang-ah. Shi Kyung mendapatkan pesan dari Hang-ah, yang memintanya untuk menutupi mereka karena sedang melakukan perlombaan. Tiba-tiba terdengar ledakan, dan tim berjalan untuk menemukan seorang prajurit dengan kaki terluka setelah berjalan pada treadmill.

Shi Kyung langsung berlari. Alarm berbunyi dan semua orang diperintahkan keluar, tapi Hang-ah dan Jae-ha mengabaikannya, mereka tidak ingin menjadi yang pertama untuk menyerah pada perlombaan. Shi Kyung memberitahu mereka untuk tetap di treadmil ... karena treadmill itu sudah dicurangi untuk meledak ketika mereka berhenti.


Karena terkejut, Jae-ha hampir terjatuh, tapi Shi Kyung memegangi dia untuk mendapatkan kembali pijakan. Dan kemudian tiba-tiba gym merangkak dengan skuad bom, karena mereka menjalankannya untuk hidup mereka.

Mereka menemukan sensor tekanan di dalam, jadi tidak ada cara untuk menukar pelari, dan mereka bahkan tidak dapat menempatkan rompi antipeluru pada mereka karena beratnya. Mereka hanya perlu berjalan sampai bom dapat dilucuti, tidak peduli berapa lama waktu yang dibutuhkan.

Mereka mulai memakai bawah dan memberitahu satu sama lain bahwa mereka tidak berarti semua hal sebelumnya, dan saling memberi dorongan lainnya, seperti berkata "Kamu punya harga diri!" "Kau seksi!

Pergelangan kaki hang-ah yang mulai sakit, jadi Jae-ha berpikir tentang hal-hal untuk mengalihkan perhatian mereka, dan meminta dia untuk menyanyikan sebuah lagu. Jadi dia mulai bernyanyi dan mereka semua berpadu, untuk menjaga pelari untuk fokus pada yang lain.

Malam tiba, dan mereka masih berjalan. Jae-ha mulai bergumam bahwa ia bisa melihat ayahnya, dan Hang-ah memberitahu dia untuk fokus pada pernapasan, dan mengunci pandangannya pada sesuatu di kejauhan.

Mereka berpaling untuk melihat satu sama lain dengan manis. Akhirnya, setelah berjam-jam, mereka dapat melucuti bom. 
Jae-ha bangun dan dia sudah berada di rumah sakit, dan bernafas lega dia masih hidup. Dia melihat Hang-ah yang tidur di tempat tidur sebelahnya, dan pergelangan kaki Hang-ah dibalut perban
Jae-ha mendekati tempat tidurnya dan mengangkat tangannya perlahan-lahan. Dia merapikan rambut yang menutupi wajah Hang-ah, Hang-ah terbangun. Hang-ah mengetuk tangan Jae-ha dan bertanya apa yang dia lakukan.

Jae-ha tergagap kalau ia hanya menyeka rambutnya, dan bertanya dengan lembut apakah dia baik-baik saja. Jae-ha pikir mereka teman sekarang, tapi tidak dengan Hang-ah. 
Akhinya mereka dipanggil Jendral untuk ditanyai. Tapi mereka malah saling menyalahkan. Saat mereka di tempat gym, Hang-ah mengajaknya taruhan, sekalian untuk latihan. 

Mereka bahkan tidak menyadari kalau mereka seperti pasangan yang sudah menikah, mereka mengabaikan para jenderal karena mereka terus bertengkar.

Sementara itu, Jae-kang mendengar tentang serangan terhadap Jae-ha dan tahu kalau dia tidak apa-apa. Dia meminta untuk bertemu dengan M Masyarakat, meskipun Sekretaris Eun menyarankan untuk tidak melakukannya.  Jae-kang mengatakan mereka harus ditangani di beberapa titik

Bong-gu menyapa sang raja dengan bersemangat, ingin memulai dengan sebuah trik sulap, sementara Jae-kang tetap dingin menghadapinya. Bong-gu bermain dengan kartu saat Jae-kang bertanya tentang serangan terhadap WOC. Jae-kang hanya membutuhkan konfirmasi, tapi Bong-gu tertawa dan berkata tidak, dia hanya menjual bom, dan ia tidak menggunakannya.

Bong-gu mengakhiri permainan kartunya dan mengungkapkan satu kartu yang ia letakkan di atas meja, dan itu kartu tarot untuk Pembenaran. "Saat ini, semakin kuat negara itu, lebih tinggi mereka menganggap pembenaran. Tapi yang kedua mereka menemukan satu, mereka pergi jauh-jauh. Tidak ada yang bisa menghentikan mereka. 

Saat itu, Jae-kang menerima panggilan telepon itu-itu Sekretaris Eun, mengingatkan dia tentang fakta bahwa AS dan China telah membuat isu politik selama bom. Mereka telah memerintahkan untuk pemeriksaan semua fasilitas pelatihan militer. Jae-kang melihat ke arah Bong-gu, yang berseri-seri.

Dan kemudian dalam waktu singkat, Korea Utara bergabung dengan para pejabat PBB dari Cina dan Amerika. Jae-ha bertahan karena dia mengatakan bahwa Korea Selatan ditandatangani di atasnya.

Ketika mereka mencari kamar, mereka menemukan  Hang-ah yang sudah terkunci, mereka akan memeriksa Hang-ah. Mereka menyuruh Hang-ah membuka semuanya. Tapi Hang-ah tidak bisa dan memastikan pada mereka kalau tidak ada yang berbahaya pada dirinya. Tapi mereka tetap tidak percaya. 

Para pejabat dari AS menuduh Hang-ah sebagai mata-mata karena dia menangis. Mereka beranggapan kalau air mata adalah senjata wanita dan itu yang membuat dia dijadikan mata-mata.

Hang-ah melihat ke arah Jae-ha, yang berpaling. Tiba-tiba Jae-ha bertanya, "Hei, ketika itu dekat kantin? Apakah Hari Ramyun? Ayo kita makan "Dia meraih pergelangan tangan Hang-ah, dan membawanya keluar ruangan.

Para pejabat mengejar mereka, mengancam untuk menarik tim mereka dari WOC. Tapi Jae-ha ternyata kembali terpengaruh, dan melawan mereka dengan mengatakan bahwa ini adalah kompetisi? Ia menebak kalau mereka tidak pergi melalui saluran PBB yang tepat.

"Jadi apa yang tersisa dari negara? Pengiring pengantin anda" ucap Jae-ha. Ini adalah kasus di mana mereka harus bertanya baik-baik,  jika mereka akan melakukan pemeriksaan, bukan pentraktoran mereka. Hang-ah menyeringai melihat apa yang Jae-ha lakukan. Begitu juga Shi Kyung terlihat bangga dan kagum pada Jae-ha, walau sedikit terkejut.

Setelah disumpah, mereka mengubah taktik mereka dan menanyakan apakah mereka dapat diizinkan untuk memeriksa.
Jae-ha mendapat tepat di wajahnya dan mengatakan, "Tidak, Keluar!!" Dia kembali mengambil Hang-ah dengan tangan saat mereka berjalan pergi

Jae-kang sedang berpose untuk potret kerajaan saat dia menceritakan tentang ledakan Jae-ha. Pada awalnya Anda berpikir dia akan meledak, tetapi kemudian ternyata ia meledak dalam tawa, lagi dan lagi.

Bong-gu duduk dan bermain dengan trik sulap dan asap dengan Utara dan Selatan Korea berada di sebuah kursus kilat sama lain, tetapi raja tetap mendapatkan di jalan. Kadal adalah metafora kerajaannya pilihan hari ini, dan ia mengambilnya, dan berkata "Tapi Anda masih berpikir Anda naga."

Ego Jae-ha telah kembali karena ia akan dihadapkan pada latihan pertempuran.
Dan Kang-seok harus melindunginya dari apapun.

Masih terpaku pada kedahsyatan sendiri, ia meminta Shi Kyung- apa pendapatnya tentang ledakan PBB. Dia hanya diam dan mendapat acungan jempol, dan Jae-ha mengeluh bahwa dia selalu dan terlalu dingin untuk sekolah. Mengalihkan pandangan, Shi Kyung tersenyum pada dirinya sendiri. 
Dia meminta Dong-ha, yang mendengar tentang hal itu dari Young-bae, yang mendengar tentang hal itu dari Hang-ah. Jae-ha menyeringai lebar pada saat itu, dan memanggil namanya ... hanya dalam waktu baginya untuk menjawab dengan peluru simulasi untuk jantung. Dia tidak terlihat senang tentang menjadi mati. Hang-ah menjulurkan lidahnya.


Jae-ha diletakkan dikantung mayat, karena dia sudah tertembak. Tapi jae-ha menolak dan berkata pada Hang-ah "Anda tidak bisa melakukan ini padaku. Jika bukan karena saya, celana dalam Anda sudah diperiksa! 
Hang-ah menutup kantung tersebut tapi bagian kepalanya dibiarkan terbuka. Tapi sepanjang jalan Jae-ha terus mengoceh, dia berteriak untuk dibiarkan keluar, Hang-ah berdiri dan berkata lirih, "Terima kasih". Tapi Jae-ha tidak mendengarnya: "Apa? Kim Hang-ah! Apakah kamu bersumpah padaku? Saya mendengar Anda".

Kang Seok duduk di depan tv, dan terpesona pada sesuatu ... yang ternyata adalah sebuah video SNSD (karena Jae-ha bersikeras memiliki feed tv Korea Selatan untuk membuat hidup tertahankan di pangkalan)
Dia benar-benar akan terhipnotis oleh gadis-gadis yang menari, dan berjuang untuk tidak jatuh cinta, tapi kalah. Ketika Jae-ha masuk, ia mematikan tv dan mulai melakukan sit-up seperti orang gila. 
Ketika dia pergi, Jae-ha flips di tv dan hampir meninggal ketika ia menyadari apa yang terjadi. Kang-seok mengaku kesulitannya ke Hang-ah: "Sejak hari itu, kaki gadis-gadis itu tidak akan meninggalkan otak saya walau hanya sebentar." (hahahha,,,,, Kang-seok tergila-gila pada SNSD)

Ayah Hang-ah yang mendapat update kemajuannya dari Korea Utara, yang juga terjadi untuk menyebutkan bahwa perhatian sejatinya adalah menemukan pertandingan, dan mengatakan kepadanya tentang kesepakatannya pada Hang-ah saat meminta Hang-ah untu bergabung dengan tim. 
Jae-kang sedang membicarakan siapa yang cocok untuk menjadi pendamping Jae-ha. Jae-kang memperlihatkan  berbagai profil, dan Sekretaris Eun mengatakan bahwa ini adalah kandidat terbaik.

Jae-kang mengatakan kalau yang penting adalah hati Jae-ha. Jae-kang:"Ini bukan era Joseon, setelah semuanya, raja yang mengatur perkawinan politik bagi saudaranya?” Jae-kang menghubungi Jae-ha. 
Jae-kang memulai topik tentang pernikahan Jae-ha. Dan  Jae-ha segera mengalihkannya, dengan menanyakan apakah dia mengalami kesulitan. Jae-kang: "Bagaimana dengan Kim Hang-ah?" Jae-ha masih meneruskan apa yang ia katakan pada kakaknya dan bertanya apa yang akan dia lakukan dengan istrinya itu. Hahaha. Ia mendesah seperti ajumma bahwa ia mendengar pertengahan kehidupan krisis yang menakutkan, tapi dua rumah tangga? Dan dengan seorang wanita Korea Utara.

Jae-kang tertawa, "Bukan untuk saya. Tapi untuk ANDA. Untuk menikah. 

Beralih  ke Hang-ah, siapa yang memberi usulan ini pada ayah. Dari semua orang di seluruh dunia, ini yang Anda temukan?! Ayah mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang mengatakan kalau suaminya harus dari negara mereka sendiri. Hang-ah: "Baik, lalu bagaimana dengan Brad Pitt? Bawa Obama kemudian! "

Kembali ke Jae-ha, yang terkejut Hang-ah.  Dia seseorang yang punya kepribadian yang hebat, kulitnya bagus dan kasar, dia super kuat, dia punya kepribadian yang hebat .... Jae-kang membaca keras dan jelas, "Apakah dia benar-benar buruk?"

Dia terus terjadi, "Tidak! Tidak! Dia hebat! Apakah kita hidup di selatan? He-eh, he-eh. Ya kita bisa hidup di bawah sana, dan dia bisa membantu Ibu.
Jae-ha: "Maafkan aku, kakak, tetapi tidak peduli betapa aku mencintainya, aku tidak bisa melihatmu mati." Dia menutup telepon.

Apa? Maafkan aku, kau hanya berkata, Tidak peduli betapa aku mencintainya?

Hang-ah berjalan keluar dari pertemuan dengan ayahnya dengan terhuyung-huyung, ia hanya berhenti untuk berpikir sejenak tentang Jae-ha. Dia mengingat sisi-penggembalaan, dan penyelamatan pakaian dalam, dan mimpi-ciuman ...

Tapi kemudian pikiran-pikiran yang cepat diganti dengan mengejek, dan dia berkata bahwa dia bukan wanita. Semakin dia pikirkan
dia akan gila. Pikirannya terganggu oleh serangan-bola salju Shi Kyung, mereka bermain di salju dengan seluruh tim.

Shi-kyung meminta Hang-ah untuk bergabung dengan mereka. dan kemudian teringat kembali pada Ayahnya, jika bukan sang pangeran, maka apakah ada orang di sekitarnya yang bisa menjadi prospek? Dia melihat Shi Kyung, dan berpikir kembali ke lagu swoony nya. Dia memutuskan untuk bergabung dengan permainan, dan meluncurkan bola salju di bagian belakang kepalanya.
 

Jae-ha lewat dan melihat mereka bermain dan mencemooh, tapi kemudian berhenti ketika ia ingat bahwa kakaknya dan  ayah Hang-ah yang telah memberinya usulan yang sama.
Ia melihat  sambil menggoda Shi Kyung, saat dia mengumpulkan semua salju yang dia bisa. Hang-ah memanggil Shi Kyung, tapi Jae-ha muncul di belakangnya ... dan menuangkan ember salju di kepalanya
Anda seperti anak kecil. Hang-ah berbalik dengan salju besar  di kepalanya seperti topi, dan Jae-ha bertanya, "Apakah ini rencana Anda?" Hang-ah tidak tahu apa yang dia bicarakan, tapi dia bilang yakin, harus tampak baik-kerajaan pernikahan dan semua , "Tapi membuat saya cemburu? Bukankah itu kekanak-kanakan kecil? "

Hang-ah: "Cemburu" Jae-ha terus mengoceh, tapi hang-ah hanya berkedip, "Apa maksudmu, cemburu?" Akhirnya baru sadar bahwa dia menunjukkan tangannya.

"Apakah ini kamu, menjadi cemburu?" Dia hanya menatap kosong, berharap ia bisa mengambil kembali kata-kata.
Hung-ah meletakkan tangannya di bahunya penuh simpati, "Apakah Anda sangat menyukaiku?"
Akhirnya Jae-hee pergi, dan melihat mereka bermain, dan dia merasakan marah dan cemburu. 

Comments
0 Comments

0 komentar:

Posting Komentar

silahkan komentar disini, dan gunakan bahasa yang baik dan benar, dan juga saya beritahukan blog ini DOFOLLOW.